Suapan Berita, Informasi & Dunia Islam

 

     linkkerjaya002  Edit_2014-02-11_2Tasauf  & Feqah (Sairussarikeen)

http://al-mustaqbal.net

Inilah Jalan Sufi !!!

Percayalah ... tanpa pertolongan Allah kita manusia tak akan mampu mengalahkan iblis dan syaiton... malah terlalu mudah iblis mengenakan kita

Kisah yg diceritakan dlm kitab kuning telah menceritakan ada seorang hamba Allah sangat teringin nak melihat iblis dan syaitan, tapi dilarang oleh gurunya. Tapi dia berkeras juga ingin melihat alam ghaib. 

Bila dah banyak kali dia memohon , akhirnya gurunya berdoa agar dia dapat berinteraksi dengan alam ghaib syaitan dan iblis.

Bila sudah dapat berinteraksi dengan makhluq makhluq ghaib... satu hari ada di kalangan makhluq halus (iblis) berkata kepadanya bahawa dia antara manusia yg berumur panjang, umurnya melebihi 100 tahun baru meninggal.

Ketika itu si murid tadi berasa dia dia masih terlalu awal dan muda, boleh lah dia berseronok... apa guna dia beramal ibaadat padahal dia masih lagi ada umur yg terlalu panjang. Dia tidak mengetahui pun itu adalah tipu daya syaitan.

Sejak dari itu dia mula berbuat jahat dan maksiat. Dia tidak mengetahui yg kejahatan dan maksiat akan menyebabkan datangnya penyakit. Tak lama lepas itu dia terkena penyakit ... namum dia masih tidak sedarkan diri ... terus menerus dia meninggalkan ibaadat......

Semasa dia sakit itulah dia terjatuh dan nazak..... baru lah dia sadar dia telah ditipu oleh Iblis tapi sudah terlambat !
Author: Ayob Hussin
Posted: September 21, 2014, 9:28 am
Semua manusia akan binasa melainkan org beriman... dan org beriman juga akan binasa melainkan ia beramal soleh.. dan org yg beramal soleh juga binasa melainkan mereka yg senantiasa beramal dengan amalan yg benar (Haq) yakni beramal tanpa ilmu akan menyebabkan kebinasaan.... dan org yg berilmu tanpa ada ikhlas juga akan binasa....... org ada semua di atas ditambah pula dengan adanya ikhlas.... iblis dan syaitan tidak mampu lagi menggodanya.....

KEBINASAAN ITU BERAWAL DARI BANGGA DIRI

Suatu ketika Abu Ubaidah ra pernah menjadi imam bagi masyarakatnya. Selepas shalat ia berujar:

“Setan terus berupaya membesarkan hatiku sehingga aku merasa bahwa aku memiliki keutamaan (derajat) dari orang lain. Akhirnya aku memutuskan untuk tidak akan pernah menjadi imam bagi orang lain selama hidupku.”
(Mawa’izh as shahabah, Shalih Ahmad al S
yami).

Saudaraku..
Ketika kita mendengar nama Abu Ubaidah bin Jarrah disebut, maka yang terekam di benak kita adalah:
Ia sahabat yang diberi gelar oleh Nabi saw “aminu hadzihil ummah” kepercayaan umat ini.

Ia adalah sahabat yang digelari “amirul umara”, panglima besar.
Ia adalah sahabat yang merelakan beberapa giginya rompal demi mencabut dua buah mata rantai baju besi penutup kepala Rasulullah yang menancap di kedua belah pipinya.

Ia adalah orang yang dikirim Nabi saw sebagai bala bantuan bagi Amru bin Ash ra di pertempuran Dzatus Salasil. Dan seterusnya.

Dari sikap hidup sahabat agung ini, kita dapat menggali mutiara berharga bagi hidup kita.

• Waspada terhadap tipu daya setan. Di mana makar dan bisikannya cukup berwarna. Berbeda antara satu orang dengan yang lainnya.

• Terhadap orang shalih, berilmu pengetahuan dan ahli ibadah, setan sengaja menghadirkan rasa ujub (bangga diri) dengan amal shalih yang pernah diukirnya. Dengan label ilmu yang dimilikinya, merasa memiliki kelebihan dari orang lain dan mempunyai keutamaan beberapa tingkat dari orang lain.

• Kekhawatiran sahabat dengan bisikan halus setan yang terkadang membuat kita terbuai.

• Terkadang kita terpesona dengan kelebihan yang kita punya; ilmu yang lebih tinggi dari orang lain. Amal shalih yang mengungguli orang lain. Sedekah yang banyak kita keluarkan. Ukiran amal baik yang banyak diakui oleh orang-orang di sekitar kita. Dan seterusnya. Kita tak sadar bahwa setan sedang menggiring kita untuk memusnahkan pahala kebaikan kita, yang telah kita perbuat dengan susah payah.

• Tersanjung dengan pujian orang terhadap kita sebagai; ahli ibadah, qari’ al Qur’an, imam yang indah bacaannya, ulama panutan, ulama yang tawadhu’, berbudi pekerti luhur dan yang senada dengan itu. Jika ini yang kita rasakan, berarti kita telah terjebak pada permainan setan yang akan membinasakan kita. Memusnahkan amal baik kita. Menghancurkan ukiran amal ibadah kita.
Ya Rabb, bimbinglah kami untuk mengenali tipu daya musuh kami; setan yang terkutuk. Amien. Wallahu a’lam bishawab.
Author: Ayob Hussin
Posted: September 21, 2014, 9:12 am
“Dua perkara yang tidak dijumpai pada orang munafik :

1- Berkelakuan baik .

2- Faham ia akan agama. "


(Turmizi)
Author: Ayob Hussin
Posted: September 16, 2014, 3:14 pm
صحيح البخاري ٤١٩: حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ سِنَانٍ قَالَ حَدَّثَنَا هُشَيْمٌ قَالَ حَدَّثَنَا سَيَّارٌ هُوَ أَبُو الْحَكَمِ قَالَ حَدَّثَنَا يَزِيدُ الْفَقِيرُ قَالَ حَدَّثَنَا جَابِرُ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ قَالَ
قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أُعْطِيتُ خَمْسًا لَمْ يُعْطَهُنَّ أَحَدٌ مِنْ الْأَنْبِيَاءِ قَبْلِي نُصِرْتُ بِالرُّعْبِ مَسِيرَةَ شَهْرٍ وَجُعِلَتْ لِي الْأَرْضُ مَسْجِدًا وَطَهُورًا وَأَيُّمَا رَجُلٍ مِنْ أُمَّتِي أَدْرَكَتْهُ الصَّلَاةُ فَلْيُصَلِّ وَأُحِلَّتْ لِي الْغَنَائِمُ وَكَانَ النَّبِيُّ يُبْعَثُ إِلَى قَوْمِهِ خَاصَّةً وَبُعِثْتُ إِلَى النَّاسِ كَافَّةً وَأُعْطِيتُ الشَّفَاعَةَ
Shahih Bukhari 419: Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Sinan berkata, telah menceritakan kepada kami Husyaim berkata, telah menceritakan kepada kami Sayyarah -yaitu Abu Al Hakam- berkata, telah menceritakan kepada kami Yazid Al Faqir berkata, telah menceritakan kepada kami Jabir bin ‘Abdullah berkata, “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Aku diberikan lima perkara yang tidak diberikan kepada seorangpun dari Nabi-Nabi sebelumku; aku ditolong melawan musuhku dengan ketakutan mereka sepanjang sebulan perjalanan, bumi dijadikan untukku sebagai tempat sujud dan suci; maka dimana saja seorang laki-laki dari ummatku mendapati waktu shalat hendaklah ia shalat. Dihalalkan harta rampasan untukku, para Nabi sebelumku diutus khusus untuk kaumnya sedangkan aku diutus untuk seluruh manusia, dan aku diberikah (hak) syafa’at”.
Author: Ayob Hussin
Posted: September 16, 2014, 11:13 am
https://hajirikhusyuk.wordpress.com/2011/04/08/tasybih-dan-tanzih/

tag: aqidah , tauhid , usuluddin

Tasybih dan Tanzih
Tanzih adalah kemutlakannya yang tidak terhad dan tidak terbatas, dalam segi ini Dia tidak dapat difikirkan dan tidak dapat untuk diperkatakan.  Dalam keadaan ini  juga  Dia  adalah dalam bentuk Wujud Yang Mutlak, dan  ada dalam pengetahuan tetapi  tidak dalam manifestasi.
Manakala tasybih  pula Dia zahir [manifest] dalam had dan batasan. Had dan batasan ini juga disebut dengan nama takyun, atau berada dalam keadaan manifestasi zahirnya.
Oleh yang demikian,  Dia berada dalam tasybih di dalam tanzihnya dan  di dalam tazihnya di dalam tasybihnya.  Dan Dia sama ada berada dalam tasybih atau tanzihnya, adalah tidak satu pun yang menyerupainya. [Laisa kamislihi syaiun].
Seterusnya, hakikat Allah adalah Wujudnya, dan wujudnya sebenarnya adalah Dzatnya.
Wujud Mutlak (tanzih) tidak mempunyai bentuk, rupa, had, awal dan akhir. Mestipun begitu Dia menzahirkan (tasybih) dalam pelbagai bentuk dan rupa, walaupun begitu penzahiran ini berlaku tanpa perubahan dalan Dzatnya.
Penzahiran ini dapat dianalogikan begini:  (ini cuma untuk memudahkan pemahaman tetapi keadaan sebenarnya bukanlah begitu),  di malam bulan purnama yang terang, letakkan  pelbagai bekas yang mengisi air di kawasan nan lapang,   maka akan didapati bayangan bulan nan satu kelihatan dalam pelbagai bekas air tersebut,  dan bayangan bulan dalam bekas air itu tidak serupa antara satu dengan yang lain.
Bayang-bayang  bulan  yang terdapat di dalam  bekas air   yang pelbagai itu, adalah juga pelbagai dari segi bentuk rupa dan saiz.
Walaupun begitu banyak bayangan   bulan,   tapi bulan nan satu  tetap tidak ada perubahan dari segi zatnya, bulan  tetap seperti  bulan  yang asalnya (dahulunya).
Dia sekarang tetapi seperti Dia yang dahulunya, dan kebalikannya Dia dahulunya tetap seperti  Dia yang sekarang.
Tiada satu pun yang besertanya, dan tidak satupun yang menyerupainya.
Wassalam.
Author: Ayob Hussin
Posted: September 8, 2014, 4:21 am

HURAIAN SIFAT IRADAT

Iradat ertinya berkehendak Allah Taala iaitu satu sifat yang wajib bagi Allah yang dengannya Dia menentukan segala mumkin yang akan dijadikan.

Lawan iradat itu karahah ertinya terpaksa.
Karahah ertinya terpaksa dengan ertikata Allah Taala menjadikan alam ini bukan dengan kehendakNya.Termasuk di dalam erti menjadikan alam ini bukan dengan kehendaknya itu empat perkara iaitu :-
i)Zuhul ertinya lalai iaitu Allah menjadikan alam ini di dalam keadaan lalai.Mustahil Allah menjadikan alam ini di dalam keadaan lalai wajib kita percaya Allah menjadikan alam ini dengan kehendakNya.
ii)Ghaflah ertinya lupa iaitu Allah menjadikan alam ini di dalam keadaan lupa.Mustahil Allah menjadikan alam dalam keadaan lupa wajib kita percaya Allah menjadikan alam dengan kehendakNya
iii)Ta’lil iaitu sebab - musabab.Iaitu Allah menjadikan sebahagian alam ini dengan memakai asbab.Contohnya tercampak batu dari tangan yang melontar.Maka perbuatan melontar itu dinamakan ‘mubasyarah’ sementara tercampaknya batu itu dinamakan ‘tawallud’ iaitu yang terhasil dari sebab perbuatan mubasyarah.Maka wajib kita percaya bahawa perbuatan mubasyarah itu dijadikan oleh Allah dengan kehendakNya dan tawallud pun dijadikan oleh Allah dengan kehendakNya dan sesekali tidak dapat dikatakan mubasyarah itu menjadi ta’lil (sebab yang melazimkan) akan tawallud.Adapun yang kita pandang tercampaknya batu dari tangan yang melontar oleh sebab perbuatan melontar itu hanyalah semata – mata zahir hukum adat sahaja dan bukannya hakikat kerana pada hakikatnya Allah menjadikan sesuatu tidak dengan ta’lil.
iv)Tabiat iaitu kebiasaan.Iaitu Allah menjadikan sebahagian alam ini dengan asbab tabiat setengah makhluknya.Contohnya tabiat api itu menghanguskan.Maka wajib kita percaya bahawa Allahlah yang menjadikan api dengan kehendaknya dan Allah jugalah yang menjadikan hangus pun dengan kehendaknya bukan dengan sebab api.Hanya sanya tabiat api yang menghanguskan itu juga hanyalah sebab yang diadatkan oleh Allah iaitu apabila ada api maka diadatkan oleh Allah ada hangus tetapi bukan api itu yang menghanguskan pada hakikatnya.
Keempat – empat perkara tersebut wajib dinafikan daripada Allah iaitu Allah menjadikan sesuatu itu tidak dengan zuhul , tidak dengan ghaflah , tidak dengan ta’lil perbuatan makhluk dan tidak dengan tabiat sesetengah makhluknya.Tetapi semuanya berlaku hanya dengan kehendakNya semata – mata.

Dalil iradat
Dalil naklinya firman Allah Taala
ﺇﻦ ﺭﺑﻚ ﻴﺧﻠﻖ ﻤﺎ ﻴﺷﺍﺀﻮﻴﺧﺗﺎﺭ
Ertinya : Dan Tuhanmu menciptakan apa Yang dirancangkan berlakunya, dan Dia lah juga Yang memilih
Dalil aklinya sekiranya Allah menjadikan alam ini kesemua atau sebahagiannya bukan dengan kehendaknya samada kerana terpaksa atau zuhul atau ghaflah atau ta’lil atau tabiat nescaya Allah itu lemah dan jika Allah itu lemah nescaya Dia tidak dapat menjadikan alam ini sedangkan alam ini telah ada.Oleh itu wajiblah Allah bersifat berkehendak dan mustahil baginya bersifat karahiah yakni terpaksa atau yang semakna dengannya.
Author: Ayob Hussin
Posted: September 8, 2014, 3:56 am

Makna kalimah syahadah yang pertama

Kalimah syahadah yang pertama itu ialah
ﺃﺷﻬﺩ ﺃﻥ ﻻ ﺇﻟﻪ ﺇﻻﺍﷲ
Ertinya:Aku naik saksi bahawa sesungguhnya tiada tuhan yang berhak disembah melainkan Allah.
Bagi kalimah syahadah yang pertama ada dua makna iaitu :
1)Makna hakiki iaitu makna sebenar.
2)Makna lazim.Dinamakan demikian kerana ianya melazimi makna yang hakiki.
Makna hakiki itu ialah maknanya yang sebenar yang masyhur yang dibawa dan diingatkan di dalam hati ketika melafazkan kalimah laa ilaha illa llah iaitu “Tiada Tuhan yang berhak disembah melainkan Allah”.Makna lazim pula ialah makna yang melazimi (yang membawa kepada) makna hakiki yang mana tidak sampai seseorang itu kepada maksud makna hakiki itu jika tidak memahami makna lazim iaitu
ﻻ ﻳﺴﺗﻐﻧﻲ ﻋﻥ ﻛﻝ ﻣﺎﺳﻭﺍﻩ ﻭﻳﻓﺗﻗﺭ ﺇﻟﻳﻪ ﻜﻝ ﻣﺎ ﻋﺪﺍﻩ ﺇﻻ ﷲ
Ertinya :Tiada yang kaya daripada yang lain dan berhajat yang lain kepadanya melainkan Allah.
Maka dengan yang demikian makna lazim terbahagi kepada dua iaitu :-
1)Kaya Tuhan dari sekelian yang lain disebut ‘Istighna’ ”
2)Berhajat sekelian yang lain kepadaNya disebut “iftiqar”
Dikatakan makna lazim itu melazimi makna yang hakiki kerana dengan adanya makna lazim itu barulah dapat diketahui kehendak yang sebenar dari makna yang hakiki itu.Seperti yang telah diketahui makna yang hakiki itu ialah tiada Tuhan yang berhak disembah melainkan Allah.Ini bererti melazimkan kaya Tuhan dari yang lain dan berhajat oleh yang lain kepadaNya kerana kalaulah Allah itu tidak bersifat kaya daripada yang lain maka tidaklah layak Ia disembah.Begitu juga kalaulah tidak berhajat oleh sekelian yang lain kepadanya maka tidaklah juga Ia layak disembah.Kaya Allah daripada sekelian yang lain itu mewajibkan sebelas sifat daripada sifat Allah yang dua puluh dan berhajat oleh yang lain kepada Allah itu mewajibkan sembilan sifat.

Sebelas sifat termasuk di dalam istighna’(kaya Allah dari sekelian yang lain)1)Wujud ertinya ada lawannya tiada.Sekiranya Allah tidak bersifat wujud nescaya Dia berkehendak kepada yang menjadikanNya.Berkehendak itu menafikan kaya.Oleh itu tidaklah Dia berhak disembah.Padahal Allah itu berhak disembah.Maka wajiblah Dia bersifat wujud.
2)Kidam ertinya sedia.Sekiranya Allah tidak bersifat kidam nescaya Dia bersifat baharu.Jika Ia baharu nescaya berkehendak kepada yang menjadikan.Berkehendak itu menafikan kaya.Maka tidaklah Ia berhak disembah.Pada hal Dia berhak disembah.Oleh itu wajiblah Dia bersifat kidam.
3)Baqa’ ertinya kekal.Sekiranya Ia tidak bersifat kekal nescaya Ia bersifat dengan lawannya iaitu binasa.Maka bererti wujudNya ketika itu adalah wujud yang harus dan berkehendak kepada yang menjadikan.Berkehendak itu menafikan kaya maka tidaklah berhak disembah.Padahal Dia berhak disembah.Oleh itu wajiblah Dia bersifat baqa’.
4)Mukhalafatuhu lil hawadis ertinya tidak serupa dengan segala yang baharu.Sekiranya ia serupa dengan segala yang baharu nescaya Dia baharu dan berkehendak juga kepada yang menjadikan.Berkehendak itu menafikan kaya maka tidaklah Ia berhak disembah.Padahal Allah itu berhak disembah oleh itu wajiblah Dia bersifat mukhalafah lil hawadis.
5)Qiamuhu binafsihi ertinya tidak berhajat kepada yang lain.Sekiranya Dia tidak bersifat dengan qiamuhu binafsihi nescaya Dia berkehendak kepada yang lain pada menjadikan dirinya atau menyempurnakan kekurangannya.Berkehendak itu menafikan kaya maka tidaklah Dia berhak disembah.Padahal Allah itu berhak disembah.Oleh itu wajiblah Dia bersifat qiamuhu binafsihi.
6)Sama’ ertinya mendengar.Sekiranya Dia tidak bersifat dengan sama’ nescaya Dia bersifat dengan lawannya iaitu pekak atau tuli.Pekak atau tuli itu sifat kekurangan dan berkehendak pula kepada suatu yang menyempurnakan kekurangan tersebut.Berkehendak itu menafikan kaya maka tidaklah ia berhak disembah.Padahal Allah itu berhak disembah.Oleh itu wajiblah Dia bersifat sama’.
7)Basar ertinya melihat.Sekiranya Dia tidak bersifat melihat nescaya Dia bersifat dengan lawannya iaitu buta.Buta itu sifat kekurangan dan berkehendak kepada suatu yang menyempurnakan kekurangan tersebut.Berkehendak itu menafikan kaya maka tidaklah Dia berhak disembah.Padahal Dia berhak disembah.Oleh itu wajiblah Dia bersifat basar.
8)Kalam ertinya berkata – kata.Sekiranya Dia tidak bersifat kalam nescaya Dia bersifat dengan lawannya iaitu bisu.Bisu itu sifat kekurangan dan berkehendak pula kepada yang menyempurnakan kekurangan tersebut.Berkehendak itu menafikan kaya maka tidaklah Ia berhak disembah.Padahal Allah itu berhak disembah.Oleh itu wajiblah Dia bersifat kalam.
9)Kaunuhu sami’an ertinya keadaannya yang mendengar.Sekiranya Dia tidak bersifat dengan kaunuhu sami’an nescaya Dia bersifat dengan lawannya iaitu keadaannya yang pekak.Keadaannya yang pekak itu merupakan sifat kekurangan dan berkehendak pula kepada yang menyempurnakan kekurangan tersebut.Berkehendak itu menafikan kaya maka tidaklah Dia layak disembah.Padahal Allah itu berhak disembah.Oleh itu wajiblah Dia bersifat kaunuhu sami’an.
10)Kaunuhu basiran ertinya keadaannya yang melihat.Sekiranya Dia tidak bersifat dengan keadaan yang melihat nescaya Dia bersifat dengan lawannya iaitu keadaannya yang buta.Keadaan yang buta itu adalah sifat kekurangan dan berkehendak pula kepada yang menyempurnakan kekurangan tersebut.Berkehendak itu menafikan kaya maka tidaklah Ia berhak disembah.Padahal Allah itu layak disembah.Oleh itu wajiblah Dia bersifat kaunuhu basiran.
11)Kaunuhu mutakalliman ertinya keadaannya yang berkata – kata.Sekiranya Ia tidak bersifat dengan kaunuhu mutakalliman nescaya Dia bersifat dengan lawannya iaitu keadaannya yang bisu.Keadaannya yang bisu itu adalah sifat kekurangan dan berkehendak pula kepada yang menyempurnakan kekurangan tersebut.Berkehendak itu menafikan kaya maka tidaklah Dia layak disembah.Padahal llah itu layak disembah.Oleh itu wajiblah Dia bersifat kaunuhu mutakalliman.
Tiga sifat lagi termasuk di dalam istighna’1)Tidak mengambil faedah Allah Taala itu daripada segala perbuatan dan hukumnya.Lawannya mengambil faedah.Jika Allah Taala mengambil faedah daripada sebarang perbuatan dan hukumnya nescaya jadilah Dia berkehendak kepada faedah.Berkehendak itu menafikan kaya , maka tidaklah Dia berhak disembah.Padahal Allah itu berhak disembah.Oleh itu wajiblah Dia tidak mengambil faedah dari perbuatan dan hukumnya.
2)Tidak wajib Allah itu menjadikan mumkin (makhluk)dan tidak wajib juga bagiNya meninggalkan daripada menjadikan mumkin.Lawannya wajib bagi Allah menjadikan mumkin atau wajib baginya untuk tidak menjadikannya.Jika wajib bagi Allah menjadikan mumkin atau tidak menjadikannya bererti Dia berkehendak atau terdesak kepada melakukan sesuatu atau meninggalkan daripada melakukan sesuatu.Berkehendak itu menafikan kaya.Maka tidaklah Dia berhak disembah.Padahal Dia berhak disembah.Oleh itu tidak wajib baginya menjadikan mumkin atau tidak menjadikannya.
3)Tidak memberi bekas oleh sesuatu dengan tabi’at.Lawannya memberi bekas dengan tabi’at.Contohnya tabi’at api itu tidak memberi bekas bagi menghanguskan.Hanya yang menghanguskan itu Allah jua.Sekiranya memberi bekas sesuatu itu dengan tabi’at nescaya tatkala itu Allah Taala berkehendak kepada perantaraan sesetengah makhluknya pada menjadikan sesuatu seperti berkehendak kepada api pada menghanguskan , berkehendak kepada air pada menghilangkan dahaga makhluknya , berkehendak kepada makanan pada menghilangkan lapar dari makhluknya , berkehendak kepada ubat bagi menghilangkan sakit pada hambanya.Berkehendak akan sekelian yang tersebut itu menafikan kaya.Maka jika demikian tidaklah Dia berhak disembah.Padhal Allah itu berhak disembah.Oleh itu wajiblah tidak memberi bekas sesuatu itu dengan tabiat.

Sembilan sifat termasuk di dalam iftiqar (berhajat oleh yang lain kepada Allah)1)Wahdaniah ertinya esa.Lawannya berbilang – bilang dua atau lebih.Sekiranya Allah itu berbilang – bilang nescaya tidak dapat menjadikan alam kerana lazim lemahnya ketika itu.Oleh itu tidaklah berhajat oleh yang lain kepada Allah.Maka tidaklah berhak Dia disembah.Padahal Allah itu berhak disembah.Oleh itu wajiblah Dia bersifat wahdaniah.
2)Kudrat ertinya kuasa.Jika Dia tidak bersifat kuasa nescaya Dia bersifat dengan lawannya iaitu lemah.Jika Dia lemah maka tidaklah berhajat oleh yang lain kepadanya.Oleh itu tidaklah Dia berhak disembah.Padahal Dia berhak disembah.Oleh itu wajiblah Dia bersifat kudrat.
3)Iradat ertinya berkehendak.Jika Dia tidak bersifat dengan kehendak nescaya ternafilah daripadanya sifat kudrat (kuasa) kerana tiap – tiap yang tidak mempunyai kehendak nescaya tidak mempunyai kuasa.Maka lemahlah Dia ketika itu.Oleh itu tidaklah berhajat oleh yang lain kepadanya.Maka tidaklah Dia berhak disembah.Padahal Allah itu berhak disembah.Oleh itu wajiblah Dia bersifat iradat.
4)Ilmu ertinya mengetahui.Jika Dia tidak mengetahui nescaya ternafilah daripadanya sifat kehendak kerana tiap – tiap yang tidak mengetahui nescaya tiada padanya kehendak.Jika ternafi kehendak nescaya ternafilah sifat kuasa maka bererti Dia lemah ketika itu.Maka tidaklah berhajat oleh yang lain kepadanya.Oleh itu tidaklah Dia berhak disembah.
5)Hayat ertinya hidup.Jika Dia tidak bersifat hayat bererti Dia mati.Jika Dia mati maka ternafilah sekelian sifat ilmu , berkehendak , berkuasa dan lain – lain sifat idrak.Bererti Dia lemah.Oleh itu tidaklah berhajat oleh yang lain kepadanya dan tidaklah Dia berhak disembah.
6)Kaunuhu kadiran ertinya keadaannya yang berkuasa.Jika Dia tidak bersifat dengan keadaan yang berkuasa bererti Dia bersifat dengan keadaan yang lemah.Oleh itu tidaklah berhajat oleh yang lain kepadanya.Maka tidaklah Dia berhak disembah.
7)Kaunuhu muridan ertinya keadaannya yang berkehendak.Jika Dia tidak bersifat dengan keadaan yang berkehendak nescaya ternafilah keadaannya berkuasa.Bererti Dia lemah dan tidaklah berhajat oleh yang lain kepadanya dan tidaklah Dia berhak disembah.
8)Kaunuhu aliman ertinya keadaannya yang mengetahui.Jika Dia tidak bersifat dengan keadaannya yang mengetahui nescaya ternafilah keadaannya yang berkuasa maka tidaklah berhajat oleh yang lain kepadanya.Oleh itu tidaklah Dia berhak disembah.
9)Kaunuhu hayyan ertinya keadaannya yang hidup.Jika Dia tidak bersifat dengan keadaan yang hidup maka ternafilah juga keadaannya yang berkuasa maka tidaklah berhajat oleh yang lain kepadanya.Oleh itu tidaklah Dia berhak disembah.

Dua lagi termasuk dalam iftiqar1)Baharu alam ini.Lawannya kadim alam ini.Jika alam ini kadim nescaya tidaklah berhajat kepada Allah yang menjadikan.Oleh itu tidaklah berhak Allah itu disembah.
2)Tidak memberi bekas sesuatu itu dengan kuat yang dijadikan Allah padanya.Lawannya memberi bekas.Sekiranya memberi bekas sesuatu itu dengan kuat yang dijadikan Allah padanya nescaya tidak berhajat lagi kepada Allah.Dengan demikian tidaklah berhak Allah itu disembah.
Demikianlah huraian tentang makna istighna’ (kaya Allah dari yang lain) dan makna iftiqar (berkehendak oleh tiap – tiap yang lain kepadanya) yang kesemuanya itu masuk di dalam erti tiada Tuhan yang berhak disembah melainkan Allah.Adalah sifat – sifat yang masuk di bawah istighna’ itu sebelas lawannya sebelas menjadi dua puluh dua.Kemudian ditambah tiga lagi lawannya tiga jumlahnya enam.Kemudian dicampurkan dua puluh dua dengan enam jumlahnya dua puluh lapan.Adapun sifat yang masuk di bawah iftiqar ada sembilan lawannya sembilan jumlahnya lapan belas.Kemudian ditambah dua lawannya dua jadi jumlahnya empat dan dicampurkan empat dengan lapan belas maka jadilah jumlahnya dua puluh dua.Kemudian dicampurkan dua puluh lapan sifat istighna’ dengan dua puluh dua sifat iftiqar maka jumlahnya semua sekali ialah lima puluh aqaid (simpulan – simpulan iman) yang masuk di dalam erti syahadah yang pertama iaitu tiada Tuhan yang berhak disembah melainkan Allah.

Sembilan aqaid yang masuk di dalam makna syahadah yang keduaBagi kalimah syahadah yang kedua juga mempunyai dua makna iaitu makna hakiki dan makna lazim.Makna hakikinya ialah “Aku naik saksi sesungguhnya nabi Muhammad itu adalah pesuruh Allah”.Apabila kita mengakui bahawa nabi Muhammad itu utusan dan pesuruh Allah maka melazimi pula kita percaya kepada sifat – sifat yang wajib bagi rasul sepertimana berikut :
1)Siddik ertinya benar lawannya kazib bererti dusta.Mustahil rasul itu dusta wajib kita percaya rasul itu bersifat benar.Sekiranya rasul itu dusta maka tidaklah dia menjadi pesuruh Allah.
2)Amanah ertinya kepercayaan lawannya khianat.Mustahil rasul itu khianat wajib kita percaya rasul itu amanah.Sekiranya rasul itu khianat maka tidaklah dia menjadi pesuruh Allah.
3)Tabligh ertinya menyampaikan lawannya kitman ertinya menyembunyikan.Mustahil rasul itu menyembunyikan wajib kita percaya rasul itu menyampaikan.Sekiranya rasul itu menyembunyikan maka tidaklah dia menjadi pesuruh Allah.
4)Fatanah ertinya bijaksana lawannya baladah ertinya bodoh.Mustahil rasul itu bodoh wajib kita percaya rasul itu bersifat bijaksana.Sekiranya rasul itu bodoh maka tidaklah dia menjadi pesuruh Allah.
Demikianlah aqaid yang masuk di dalam syahadah risalah iaitu empat sifat yang wajib bagi rasul lawannya empat sifat yang wajib menjadi jumlahnya lapan aqaid.Kemudian masuk pula di dalam syahadah risalah empat aqaid lagi iaitu :-
1)Percaya kepada malaikat
2)Percaya kepada para nabi dan rasul
3)Percaya kepada kitab
4)Percaya kepada hari kiamat
Semua perkara di atas termasuk di dalam makna syahadah yang kedua iaitu penyaksian ke atas kerasulan nabi Muhammad saw kerana nabi Muhammad saw yang telah mengajar dan mengkhabarkannya.Jumlahnya empat , lawannya empat menjadi lapan.Kemudian dicampurkan dengan lapan yang dahulu jadilah jumlahnya enam belas aqaid masuk di dalam pengakuan kita bahawa sesungguhnya nabi Muhammad itu pesuruh Allah.
Demikianlah makna – makna yang terkandung di dalam dua kalimah syahadah iaitu lima puluh aqaid masuk di dalam pengakuan kita bahawa sesungguhnya tiada tuhan yang berhak disembah melainkan Allah dan enam belas aqaid masuk di dalam pengakuan kita bahawa sesungguhnya nabi Muhammad itu pesuruh Allah.
Author: Ayob Hussin
Posted: September 8, 2014, 3:47 am

TAKLUK SIFAT QUDRAT


http://darulihya.blogspot.com/2010/06/takluk-sifat-qudrat.html
1)Cara ta’aluknya.
Disebut ta’aluk ta’thir yang bererti memberi bekas pada menjadikan atau mentiadakan.Ini bermakna apa sahaja yang telah berta’aluk oleh kudrat Allah pada mengadakannya pasti jadi.Begitu juga apa sahaja yang telah berta’aluk oleh kudrat Allah pada mentiadakannya maka pasti tiada menurut kudrat Allah yang tersebut.Firman Allah
ﺇﻧﻤﺎ ﺃﻤﺭﻩ ﺇﺬﺍ ﺃﺭﺍﺪﺷﻴﺋﺎ ﺃﻦ ﻴﻘﻭﻝ ﻟﻪ ﻜﻦ ﻔﻴﻜﻭﻦ
Ertinya : Sesungguhnya keadaan kekuasaannya apabila ia menghendaki adanya sesuatu, hanyalah ia berfirman kepada (hakikat) benda itu: " Jadilah engkau! ". maka ia terus menjadi.
Maksud ayat di atas ialah terlalu mudah bagi Allah di dalam menjadikan apa sahaja sehingga apabila telah berta’aluk oleh kudrat iradatNya nescaya sesuatu itu jadi menurut seperti yang dikehendakkinya.
2)Tempat ta’aluknya.
Tempat ta’aluk sifat kudrat adalah ke atas sekelian mumkin.Mumkin ertinya apa sahaja yang bersifat harus yang boleh menerima ada dan tiada.Jika banyak disebut mumkinat.Mumkin terbahagi kepada empat bahagi :-
i)Mumkin adam ba’dal maujud ertinya mumkin yang telah dijadikan dan pada masa sekarang telah tiada.Contohnya orang – orang zaman dahulu , makhluk – makhluk yang terdahulu , masa yang telah lalu dan sebagainya.Maka berta’aluk kudrat atasnya sebagai ta’aluk ta’thir ertinya telah memberi bekas.
ii)Mumkin maujud ba’dal adam ertinya mumkin yang sekarang telah wujud yang mana dahulunya tiada.Contohnya orang – orang di zaman sekarang , makhluk – makhluk yang ada sekarang , masa sekarang dan sebagainya.Maka berta’aluk kudrat atasnya sebagai ta’aluk ma’iyah ertinya ta’aluk yang menyertai.Hakikatnya ianya adalah sebahagian daripada taaluk ta’thir juga.
iii)Mumkin sayujad ertinya mumkin yang belum ada tetapi lagi akan diadakan.Contohnya orang – orang di zaman akan datang , makhluk – makhluk yang akan datang , masa akan datang , hari kiamat dan sebagainya.Maka berta’aluk kudrat atasnya sebagai ta’aluk qabdhah ertinya di dalam genggaman.
iv)Mumkin alimallahu annahu lam yujad ertinya mumkin yang diketahui oleh Allah bahawa ia tidak akan dijadikan samasekali.Contohnya berimannya Firaun , bertaubatnya iblis , berimannya Abu Jahal , masuknya orang yang beriman ke neraka , masuknya orang kafir ke syurga dan sebagainya.Maka berta’aluk kudrat atasnya sebagai ta’aluk bil hukmi ertinya secara hukumnya harus boleh ada atau boleh berlaku jika dikehendakki Allah.Hanya sanya telah diketahui Allah dengan ilmuNya yang azali bahawa mumkin tersebut tidak akan dijadikan sekali – kali.
Kesimpulannya tidak ada satu perkara mumkin pun yang tidak dita’aluk oleh kudrat dan iradat Allah samada mumkin yang telah dijadikan , atau yang sedang dijadikan , atau yang akan dijadikan , atau yang telah diketahui oleh Allah tidak akan dijadikan sekali – kali.Firman Allah
ﺇﻦ ﺍﷲ ﻋﻟﻰ ﻜﻞ ﺸﻴﺊﻘﺪﻴﺭ
Ertinya : Sesungguhnya Allah Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu.
“Tiap – tiap sesuatu” bermaksud apa sahaja selagi perkara itu dinamakan mumkin.Telah terdahulu disebutkan bahawa mumkin itu adalah apa sahaja yang boleh menerima ada dan tiada.Tiap – tiap yang boleh menerima ada dan tiada itu mewajibkan keadaannya itu berasal dari ‘tiada’ sejak azali. ‘Ketiadaannya’ sejak azali itu wajib tetapi harus tidak kekal kerana sebagai mumkin ia dapat menerima wujud apabila dikehendakki Allah dan apabila berta’aluk kudrat Allah pada menjadikannya.Hendaklah juga difahami bahawa mustahil kudrat Allah itu berta’aluk kepada yang wujudnya sejak azali iaitu wujud Allah kerana tujuan kudrat itu ialah bertindak mengeluarkan sesuatu yang belum wujud kepada wujud sedangkan zat Allah itu kadim lagi azali yakni sedia wujudnya lagi wajib wujudnya (bukan harus)dan tidak berhajat lagi kepada yang menjadikan yakni yang mengeluarkannya kepada wujud.Begitu juga mustahil kudrat Allah itu berta’aluk bagi mengubah keadaan zat Allah itu kerana sebagai zat yang wajib wujudnya , wujud zat Allah itu wujud yang meliputi lagi maha sempurna dan mustahil menerima perubahan lagi samada perubahan itu dalam bentuk penambahan atau pengurangan atau penafian ketiga– tiganya adalah mustahil dikatakan bagi zat Allah yang suci.Jika zat Allah dapat berubah kepada yang lebih sempurna bererti wujudnya yang dahulu itu kurang sempurna.Maka yang demikian adalah mustahil.Jika zatnya berubah kepada yang kurang sempurna atau daripada wujud kepada penafian wujudnya yakni menjadi tiada maka dengan perubahan ini bererti wujudnya menyamai ketika itu dengan wujud yang harus yakni yang baharu.Ini pun mustahil sepertimana yang telah diketahui pada perbahasan sifat mukhlafatuhu lil hawadis yang lalu.Rasulullah saw bersabda
ﺍﷲ ﺍﻵﻥ ﻛﻣﺎ ﻋﻟﻳﻪﻛﺎﻥ
Ertinya :Allah sekarang adalah seperti Allah dahulu jua.
Yakni tidak menerima sebarang perubahan samasekali kerana wujud Allah itu telah sedia sempurna secara mutlak.Begitu juga kudrat Allah tidak berta’aluk kepada yang mustahil wujudnya seperti mengadakan tuhan – tuhan selain daripada Allah yang mempunyai ketuhanan yang sama denganNya.Sebab , jika kudrat Allah itu berta’aluk kepada yang mustahil wujudnya untuk mengadakan yang mustahil itu , nescaya wujudnya ketika itu tidak lagi dinamakan mustahil.Ini merupakan satu pertukaran pada hakikat mustahil kerana hakikat mustahil ialah sesuatu yang tidak boleh ada samasekali.Jika ditakdirkan wujud juga , maka itu bererti yang dikatakan mustahil itu bukannya mustahil tetapi ialah sesuatu yang harus yang merupakan makhluk bagi Allah dan tidaklah ia bersifat ketuhanan yang menyamai Allah.Kesimpulannya segala sesuatu itu terbahagi kepada tiga perkara sepertimana berikut :-
i)Yang wajib wujudnya iaitu zat Allah – Tidak berta’aluk atasnya oleh kudrat dan iradat Allah.
ii)Yang mustahil wujudnya iaitu tuhan selain Allah dan sebagainya – Ini juga tidak berta’aluk atasnya oleh kudrat dan iradat Allah.
iii)Yang mumkin wujudnya yakni sekelian yang bersifat baharu – Maka hanya inilah yang berta’aluk atasnya oleh kudrat dan iradat Allah tanpa mengira betapa pun keadaan mumkin itu dan berapa banyak sekalipun bilangannya.
Jika ditanya bolehkah Allah dengan kudratnya memasukkan dunia kita ini di dalam sebiji telur.Maka jawabnya , jika yang dimaksudkan oleh orang yang bertanya itu bahawa dibesarkan telur itu hingga terlebih besar dari dunia kita ini , atau dikecilkan dunia kita hingga menjadi lebih kecil dari telur lalu dimasukkan nescaya jawapannya boleh kerana perkara tersebut adalah mumkin yakni harus.Tetapi jika yang dimaksudkan dengan pertanyaan tadi ialah dimasukkan dunia di dalam keadaan besarnya seperti sekarang ke dalam telur yang kecilnya seperti sekarang nescaya tidak boleh berlaku kerana adalah mustahil hukumnya suatu benda yang besar di dalam keadaan besarnya bermasuk – masukan ke dalam benda yang kecil yang di dalam keadaan kecilnya.Ini adalah termasuk di dalam cabang ‘al mumkinat al mutaqabalah’ yang bererti mumkin yang berlawanan di mana tidak harus pada akal dapat berhimpun oleh dua perkara yang berlawanan dan hukumnya mustahil.Adalah maklum bahawa kudrat Allah tidak berta’aluk kepada perkara yang mustahil.Jika dikatakan , bolehkah disifatkan lemah kudrat Allah kerana tidak berta’aluk kepada perkara yang wajib atau mengadakan perkara yang mustahil.Maka jawabnya tidak boleh disifatkan kudrat Allah itu lemah kerana yang demikian itu , sebab memang bukan jalan dan tempat ta’aluknya.Ini samalah seperti mata tidak boleh dikatakan buta jika tidak dapat mendengar dan telinga tidak boleh dikatakan pekak jika tidak dapat melihat kerana memang bukan jalan dan tempatnya.Hendaklah kita mengelak dari menggunakan perkataan atau ungkapan dengan menyebutkan bahawa Allah itu tidak dapat mengadakan yang mustahil atau mentiadakan yang wajib, kerana yang demikian merupakan kesalahan dari segi penggunaan bahasa dan logik sebab sesuatu yang mustahil tidak boleh dinisbatkan kepadanya dapat atau tidak.Sebaliknya hendaklah kita katakan bahawa kudrat Allah itu tidak berta’aluk ke atas yang wajib dan yang mustahil dan ini adalah ketetapan sejak azali.Atas isu inilah sesatnya kaum Nasrani dan yang seumpamanya apabila mereka mengiktikadkan bahawa Isa itu ialah Tuhan yang menjelma menjadi manusia dan menurut mereka Tuhan mampu berbuat demikian dengan alasan Tuhan amat berkuasa melakukan sesuatu termasuklah mengubah dirinya sendiri menjadi manusia.Iktikad seperti ini adalah hasil daripada tidak dapat membezakan antara yang wajib sejak azali, yang harus sejak azali dan yang mustahil sejak azali dan tidak memahami bahawa ta’aluk kudrat Allah itu hanya pada yang harus dan akibat dari ketidakfahaman ini akhirnya menyebabkan mereka menyamakan zat Allah Yang wajibul wujud itu dengan sesuatu yang harus.Jika kudrat Allah boleh berta’aluk kepada zatNya sendiri sepertimana kepercayaan yang mereka dakwakan adakah mereka boleh mempercayai bahawa Allah berkuasa untuk memusnahkan diriNya sendiri hanya dengan alasan Dia berkuasa atas tiap – tiap sesuatu.Iktikad seperti juga adalah terhasil daripada kias (perbandingan) bahawa kuasa yang ada pada makhluk dapat berta’aluk atas diri mereka sendiri seperti dapat menyakiti diri sendiri dengan umpama membunuh diri.Maka kita katakan bahawa kuasa makhluk tidak dapat dibandingkan dengan kuasa Allah kerana kuasa yang ada pada makhluk itu pada hakikatnya adalah kuasa Allah juga.Hanya disandarkan pada makhluk itu majazi (kiasan) semata – mata.Jadi apabila makhluk itu membunuh diri umpamanya pada hakikatnya kuasa Allahlah yang melakukannya.Hanya disandarkan zahirnya makhluk yang melakukan itu secara majazi jua bukan hakikat.Firman Allah
ﻮﻤﺎ ﺮﻤﻴﺕ ﺇﺫﺍ ﺭﻤﻴﺕ ﻮﻠﻛﻦ ﺍﷲ ﺭﻤﻰ
Ertinya :Bukan engkau yang memanah ketika engkau memanah tetapi (pada hakikatnya) Allahlah yang memanah.
“Ungkapan ketika engkau memanah” adalah sebagai isyarat bahawa zahirnya makhluk itu ada perbuatan dan kudrat.Ungkapan “tetapi (hakikatnya) Allahlah yang memanah” adalah sebagai isyarat bahawa pada hakikatnya perbuatan dan kudrat makhluk itu adalah perbuatan dan kudrat Allah jua.Ini bererti tidak ada satu kudrat pun yang berlaku ke atas alam ini baik yang berhubung dengan perkara yang besar atau kecil melainkan pada hakikatnya semuanya dengan kudrat dan iradat Allah.Hanya sanya disandarkan kepada makhluk yang melakukan sesuatu perbuatan dengan zahir dipandang itu , hanyalah sebagai membolehkan makhluk itu menjadi tempat pertanggungjawapan terhadap hukum syarak di mana makhluk itu mendapat pahala dan dosa daripada perbuatan tersebut.Rasulullah saw bersabda
ﻻ ﺘﺗﺣﺭﻙ ﺫﺭﺓ ﺇﻻ ﺑﺈﺫﻥ ﺍﷲ
Ertinya :Tidak bergerak suatu zarah pun melainkan dengan izin Allah.
Ungkapan “tidak bergerak suatu zarah pun” adalah isyarat bahawa zahirnya makhluk itu ada perbuatan.Ungkapan “dengan izin Allah” adalah isyarat bahawa pada hakikatnya bahawa Allahlah yang menggerakkan perbuatan makhluk.Maksud dari semua itu adalah untuk menerangkan bahawa makhluk hanya ada kudrat pada zahirnya sahaja adapun pada hakikatnya mereka tidak punya suatu kudrat pun dan kudrat yang zahir pada mereka itu hakikatnya adalah kudrat Allah.Oleh itu kesimpulannya perbandingan kuasa Allah disamakan dengan kuasa makhluk adalah hasil dari idea syirik bahawa makhluk itu mempunyai kuasanya sendiri dan bukan dari kuasa Allah.Semoga Allah melindungi kita daripada kepercayaan yang seumpama ini.Amin ya Rabbal alamin.
3)Bahagian ta’aluk sifat kudrat
Bahagian ta’aluk sifat kudrat secara kasarnya terbahagi kepada tiga bahagian :-
i)Ta’aluk soluhi kadim.
Ertinya patut dan layak sejak azali Allah Taala mengadakan mumkin.Pada peringkat ini , mumkin belum ada.Tetapi sekelian mumkin itu tetap dalam ta’aluk kudrat sebagai ta’aluk soluhi yakni patut dan layak bagi kudrat Allah jika hendak mengadakannya nescaya boleh ada.
ii)Ta’aluk tanjizi hadith
Ertinya ta’aluk kudrat Allah ke atas mumkin pada waktu mumkin itu diadakan.Peringkat ini ialah peringkat sampai masa dan ketikanya mumkin itu dijadikan maka berta’aluklah kudrat Allah pada menjadikannya sebagai ta’aluk tanjizi hadith.
iii)Ta’aluk qabdhah.
Ertinya dalam genggaman.Yakni mumkin yang telah dijadikan itu sentiasa di dalam genggaman kudrat Allah samada akan dikekalkan wujudnya atau ditiadakan bergantung kepada ketetapan iradat (kehendak) dan ilmu (pengetahuan Allah).
Author: Ayob Hussin
Posted: September 8, 2014, 3:42 am
PERBUALAN ANTARA RASULULLAH S.A.W DENGAN IBLIS

Telah diceritakan bahawa Allah s.w.t. telah menyuruh iblis laknatullah datang kepada Nabi Muhammad s.a.w agar menjawab segala pertanyaan yang baginda tanyakan padanya. 

Pada suatu hari Iblis laknatullah pun datang kepada Baginda s.a.w. dengan menyerupai orang tua yang baik lagi bersih, sedang ditangannya memegang tongkat. 

Bertanya Rasulullah s.a.w, "Siapakah kamu ini ?" 
Orang tua itu menjawab, "Aku adalah iblis." 
"Apa maksud kamu datang berjumpa aku ?" 

Orang tua itu menjawab, "Allah menyuruhku datang kepadamu agar kau bertanyakan kepadaku." 

Baginda Rasulullah s.a.w lalu bertanya, "Hai iblis, berapa banyakkah musuhmu dari kalangan umat-umatku ?" 
Iblis menjawab, "Lima belas." 

1. Engkau sendiri hai Muhammad. 
2. Imam dan pemimpin yang adil. 
3. Orang kaya yang merendah diri. 
4. Pedagang yang jujur dan amanah. 
5. Orang alim yang mengerjakan solat dengan khusyuk. 
6. Orang Mukmin yang memberi nasihat. 
7. Orang yang Mukmin yang berkasih-sayang. 
8. Orang yang tetap dan cepat bertaubat. 
9  Orang yang menjauhkan diri dari segala yang haram. 
10. Orang Mukmin yang selalu dalam keadaan suci. 
11. Orang Mukmin yang banyak bersedekah dan berderma. 
12. Orang Mukmin yang baik budi dan akhlaknya. 
13. Orang Mukmin yang bermanfaat kepada orang. 
14. Orang yang hafal al-Quran serta selalu membacanya. 
15. Orang yang berdiri melakukan solat di waktu malam sedang orang-orang lain semuanya tidur. 

Kemudian Rasulullah s.a.w bertanya lagi, "Berapa banyakkah temanmu di kalangan umatku ?" 
Jawab iblis laknatullah, "Sepuluh golongan :- 

1. Hakim yang tidak adil. 
2. Orang kaya yang sombong. 
3. Pedagang yang khianat. 
4. Orang pemabuk/peminum arak. 
5. Orang yang memutuskan tali persaudaraan. 
6. Pemilik harta riba'. 
7. Pemakan harta anak yatim. 
8. Orang yang selalu lengah dalam mengerjakan solat/sering meninggalkan solat. 
9. Orang yang enggan memberikan zakat/kedekut. 
10. Orang yang selalu berangan-angan dan khayal dengan tidak ada faedah. 

Mereka semua itu adalah sahabat-sahabatku yang setia." 
Itulah di antara perbualan Nabi dan iblis laknatullah. Sememangnya kita maklum bahawa sesungguhnya Iblis laknatullah itu adalah musuh Allah s.w.t. dan manusia. Dari itu hendaklah kita selalu berhati-hati jangan sampai kita menjadi kawan iblis laknatullah, kerana sesiapa yang menjadi kawan iblis laknatullah bermakna menjadi musuh Allah s.w.t.. Demikianlah sebaliknya, sesiapa yang menjadi musuh iblis laknatullah bererti menjadi kawan kekasih Allah s.w.t..
Author: Ayob Hussin
Posted: September 8, 2014, 3:20 am
Umar RA adalah seorang sahabat yang termasuk dalam 10 orang sahabat yang telah di jamin Surganya oleh Allah Ta’ala. Suatu ketika umar RA bertemu dengan Hudzaifah RA yaitu penyimpan rahasia Nabi SAW.

Umar RA bertanya kepada Hudzaifah RA, “Wahai Hudzaifah, aku tidak peduli apakah ada orang-orang munafik yang kerja untukku ataupun orang lain yang telah jelas kemunafikkannya. Namun Aku hanya mau bertanya satu hal kepadamu Apakah Aku termasuk golongan orang-orang yang Munafiq yang dikabarkan oleh Nabi SAW.” Ini adalah Risaunya Umar RA, yang Surganya telah di jamin oleh Nabi SAW. Walaupun begitu tetap Umar RA selalu dalam keadaan khawatir terhadap amal-amalnya bukannya dalam keadaan aman.
Padahal kalau kita lihat amalnya Umar RA, sudah seharusnya dia merasa aman, tetapi hingga menjelang ajalnya pun dia masih dalam keadaan selalu merasa khawatir atas amal-amalnya. Umar RA di tanya oleh Abbas RA menjelang wafatnya, “Apalagi yang engkau risaukan wahai Umar, sedangkan Allah dan Nabinya sudah menjamin keberadaanmu di Surga.” Lalu Umar RA menjawab, “Jika aku mempercayai perkataanmu, maka aku ini sungguhlah orang yang bodoh.

Andai kata seluruh umat ini masuk surga dan satu orang masuk ke dalam neraka, maka aku khawatir yang satu orang masuk ke dalam neraka itu adalah aku. Jika seluruh manusia masuk ke dalam neraka dan hanya satu orang masuk ke dalam Surga, Aku berharap agar orang itu adalah Aku.” Menjelang ajalnyapun, Umar RA masih dalam keadaan harap dan cemas terhadap amalnya. Apalagi kita saat ini yang sudah jelas-jelas tidak ada jaminannya dari Allah Ta’ala dan NabiNya.

Ciri-ciri Amal yang Allah Sukai adalah Amal yang mempunyai Sifat :

Harap dan Cemas :

Salah satu ciri amal yang disukai Allah adalah amal yang mempunyai sifat harap dan cemas. Menurut Ulama, Iman itu ada di antara harap dan cemas. Pernah ada suatu kisah seorang anak muda yang sedang menghadapi sakratul maut bertanya pada rasullullah SAW. Dia bertanya, “Ya Rasullullah SAW, aku berharap Allah mau mengampuni dosa-dosaku tetapi aku takut dosaku terlampau banyak.” Rasullullah SAW bersabda mahfum :
“jika ada dalam amal ini rasa harap dan cemas (takut) kepada Allah, maka Allah akan mengabulkan apa yang kita harapkan dan menjauhi kita dari apa yang kita cemaskan (takuti).”

Hari ini orang yang berharap rahmat Allah sudah banyak tetapi tidak ada rasa cemas, jadinya maksiat jalan terus. Lalu ada orang yang terlalu mencemaskan dosanya sehingga putus asa dari rahmat Allah, akhirnya buat dosa terus. Jadi harap saja tanpa cemas ujung-ujungnya perbuatan dosa, dan putus harap karena terlalu cemas ujung-ujungnya dosa juga. Yang benar adalah harus punya harap kepada Allah dan rasa cemas karena dosa. Ini yang harus kita jaga dalam kehidupan kita yaitu rasa harap dan cemas.
Author: Ayob Hussin
Posted: September 8, 2014, 3:14 am

JANGANLAH KETAATAN KAMU KEPADA ALLAH S.W.T MENGGEMBIRAKAN KAMU KERANA KAMU MELIHAT TELAH MELAKSANAKANNYA, TETAPI GEMBIRALAH KERANA MELIHAT KETAATAN ITU DATANG DARI ALLAH S.W.T KEPADA KAMU. UCAPKANLAH: 
“DENGAN SEBAB KURNIA ALLAH S.W.T KEPADA HAMBA-NYA, MAKA DENGAN DEMIKIAN ITULAH MEREKA PATUT BERGEMBIRA, ITU LEBIH BAIK DARI APA YANG MEREKA KUMPULKAN”.
DILARANG KEPADA ORANG YANG MASIH BERJALAN MENUJU ALLAH S.W.T DAN ORANG YANG TELAH SAMPAI KEPADA-NYA DARI MELIHAT KEPADA AMAL PERBUATAN MEREKA DAN AHWAL YANG MEREKA BERADA DI DALAMNYA. ORANG YANG MASIH DALAM PERJALANAN BELUM MENCAPAI KETEGUHAN BENAR BERSAMA-SAMA ALLAH S.W.T DALAM AMAL DAN AHWAL. ADA PUN ORANG YANG TELAH SAMPAI, TELAH DILENYAPKAN ALLAH S.W.T KESEDARANNYA  KE DALAM PENYAKSIAN (MELIHAT-NYA), TIDAK LAGI MELIHAT KEPADA AMAL DAN AHWAL.
Hikmat 67 menghuraikan,  hatilah yang menghadap atau membelakang, berdasarkan kedudukan kerohanian seseorang. Hati yang baharu keluar dari selimut kegelapan dan masuk kepadanya cahaya Nur Ilahi akan melahirkan sikap gemar melakukan ketaatan kepada Allah s.w.t. Kalau dahulu dia memaksa dirinya untuk beribadat, kini dia berasa mudah untuk beribadat dan tidak berasa berat walaupun banyak ibadat yang dilakukannya. Perubahan yang berlaku ini disedarinya dan dia sangat bergembira dengan perubahan tersebut. Kadang-kadang dia membandingkan amal kebaikannya dengan amal kebaikan orang lain yang masih hanyut dalam kelalaian. Bertambah ketara kepadanya akan kekuatan dia melakukan ibadat. Bertambah pula kegembiraannya. Lahirnya perasaan demikian adalah kerana kuat azamnya untuk berjuang membuang sifat-sifat tercela dan menghidupkan sifat-sifat terpuji. Apabila dia melihat sifat-sifat terpuji sudah menghiasi dirinya timbullah kegembiraannya kerana usahanya telah mengeluarkan hasil yang baik. Beginilah kesan yang muncul pada orang yang bersandar kepada usaha dan amalnya. Inilah yang selalu berlaku kepada orang yang masih diperingkat permulaan, sebelum hatinya mencapai kematangan.
 Orang yang bersandar kepada usaha dan amalnya tidak dapat maju dalam bidang kerohanian. Jika dia mahu maju dalam perjalanannya dia hendaklah mengubah haluan pandangannya. Dia tidak boleh lagi memandang dari amal kepada Allah s.w.t, sebaliknya dia hendaklah memandang dari Allah s.w.t kepada amal. Dia tidak seharusnya melihat amal sebagai kenderaan yang membawanya menuju Allah s.w.t, sebaliknya dia seharusnya melihat amal itu adalah tarikan dari Allah s.w.t agar dia dapat menuju kepada-Nya. Dia tidak seharusnya berasa gembira melihat amalnya membawanya hampir dengan Allah s.w.t, kerana penglihatan begini mengandungi tipu daya. Dia hendaklah melihat Allah s.w.t sahaja yang bertindak membawanya hampir dengan-Nya. Amal yang lahir daripadanya adalah kurniaan Allah s.w.t sebagai tanda bahawa dia dipersiapkan untuk bertemu dengan Tuhannya. Inilah seharusnya membuat dia bergembira. Allah s.w.t memberi peringatan tentang perkara ini dengan firman-Nya:
Katakanlah (wahai Muhammad): “Dengan kurnia Allah dan dengan rahmat-Nya, maka dengan demikian seyogialah mereka bersukacita. Itulah yang lebih baik daripada apa yang mereka kumpulkan”. ( Ayat 58 : Surah Yunus ) 
Dan jika tidaklah kerana limpah kurnia Allah dan belas kasihan-Nya kepada kamu, tentulah kamu (terbabas) menurut syaitan kecuali sedikit sahaja (iaitu orang-orang yang teguh imannya dan luas ilmunya di antara kamu). ( Ayat 83 : Surah an-Nisaa’ )
Ayat di atas mengajak kita melihat bahawa diri kita tidak mempunyai sebarang daya dan upaya. Tidak bergerak sebesar zarah pun melainkan dengan izin Allah s.w.t. Segala-galanya datang dari Allah s.w.t. Allah s.w.t sahaja yang menciptakan segala sesuatu termasuklah amal kebaikan yang kita lakukan. Kita sendiri tidak mampu melakukan perbuatan baik itu. Apa juga kebaikan yang muncul dari kita adalah kurniaan Allah s.w.t kepada kita. Amal kebaikan itu adalah rahmat dari Allah s.w.t, bukan hasil usaha kita. Jadi, kita sepatutnya bergembira menerima rahmat-Nya tidak bergembira melihat diri kita berbuat kebaikan.
 Satu lagi tipu daya yang halus yang sering mengganggu perjalanan seorang murid adalah keinginan untuk mengetahui makam yang telah dicapainya. Dia suka mengintai-intai dirinya. Dia bertanya pada dirinya apakah hatinya sudah suci bersih, apakah dia sudah mencapai martabat wali Allah, apakah dia sudah menjadi Insan Kamil, apakah dia sudah mencapai makam bersatu dengan Allah s.w.t, apakah sudah ada kekeramatan pada dirinya dan lain-lain darjat kerohanian. Perkara yang seperti ini boleh mengganggu perjalanan kerohanian kerana ia menjuruskan perhatian kepada diri sendiri dan menambahkan kekebalan hijab diri dan semakin menutup mata hati dari melihat kepada Allah s.w.t. Selagi dia ‘menghidupkan’ dirinya dalam kesedarannya selagi itulah dia tidak dapat masuk ke Hadrat Allah s.w.t.
Orang yang mahu mencapai Allah s.w.t hendaklah terlebih dahulu mencapai makam benar bersama-sama Allah s.w.t dalam amal dan ahwalnya. Hatinya sentiasa teguh bersama-sama Allah s.w.t, bukan bersama-sama dirinya, amalnya dan kedudukan kerohaniannya. Maksud dan tujuan hanyalah Allah s.w.t. Amal dan ahwal bukanlah tujuan tetapi hanya alat untuk menuju kepada tujuan. Orang yang telah sampai kepada matlamat memperolehi kedudukan benar bersama Allah s.w.t. Akal, nafsu dan hati berada dalam suasana harmoni. Apabila akal dan nafsu tidak lagi menghijab, maka mata hatinya menjadi celik dan dia masuk kepada penyaksian. Hatinya menyaksikan amal kebaikan yang keluar daripadanya adalah kurniaan Allah s.w.t, maka dia lenyap dalam perbuatan, takdir atau lakuan Allah s.w.t. Dia tidak lagi melihat kepada amal tersebut. Ahwal adalah tajalli Allah s.w.t kepada hamba-Nya. Apabila Allah s.w.t bertajalli, segala sesuatu binasa kecuali Wajah-Nya. Kesedaran si hamba hilang dalam penyaksian hakiki mata hati.  Pandangan yang hakiki tidak memperlihatkan  amal dan ahwalnya. Dia hanya menyaksikan Allah s.w.t Yang Maha Esa.

http://darulihya.blogspot.com/2010/06/takluk-sifat-qudrat.html
Author: Ayob Hussin
Posted: September 7, 2014, 12:45 am
Kisah Dakwah Ulama Kepada Pelacur
BY HAFISM · 31/08/2014

dakwah kepada pelacur

Seorang ulama besar hadis sedang asyik membacakan serta mensyarahkan maksud hadis kepada para muridnya. Tiba-tiba sang guru berhenti membacakan hadis dan bertanyakan sesuatu yang membuatkan semua murid terpinga-pinga.

“Muridku sekalian, aku punya hajat yang sangat besar. Adakah sesiapa yang mampu menunaikan hajatku ini?”

tanya sang murabbi pada seluruh muridnya.

Salah seorang murid kanan Syeikh menjawab dengan penuh adab, “Hajat apakah wahai Tuan Guru? Khabarkanlah kepada kami, moga kami mampu untuk menunaikannya untuk Tuan Guru”.

Sang Guru menarik nafas dengan perlahan seraya berkata “Aku punya sedikit harta yang ingin aku sedekahkan, adakah sesiapa yang ingin membantuku mengagihkan harta ini?”

“Kami bersedia membantumu wahai Tuan Guru untuk mengagihkan harta ini”, jawab murid tersebut dengan bersemangat.

“Bolehkah Tuan Guru perincikan kepada siapakah harta ini akan dibahagikan?”, seorang murid yang lain bertanya dengan lebih lanjut.

“Hartaku ini akan aku sedekahkan kepada para pelacur yang berada di tempat sekian-sekian”, jawab Tuan Guru dengan tenang.

Keadaan menjadi bingit, masing-masing keliru dengan tujuan utama Tuan Guru yang terkenal alim dan soleh ini.

“Aku sudah menjangka bahawa kamu semua tentu tidak akan mampu untuk melaksanakan hajatku ini. Kalau begitu tidaklah mengapa. Biarlah aku sendiri yang pergi menyampaikannya.” Tuan Guru menjawab dengan tenang.

Para murid rasa bersalah di atas sikap yang mereka tunjukkan. Salah seorang murid kanan Tuan Guru menawarkan dirinya untuk menyampaikan harta tersebut. Mana mungkin dia boleh membiarkan Tuan Guru yang terkenal hebat dan wara’ ini dibiarkan masuk dan bertandang ke tempat hina seperti itu.

“Ketuklah setiap pintu rumah pelacuran tersebut dan ketika kamu menyampaikan sedekah ini katakan bahawa ini adalah sedekah daripadaku (nama tuan guru) dan doakan aku semoga diberkati oleh Allah Subhanahu Wa Ta’ala”, Tuan Guru memberikan pesanan kepada muridnya itu.

Maka sang murid yang mulia ini terus memulakan tugasnya dengan penuh tanda tanya dalam pemikirannya mengapakah Tuan Guru ingin benar memberikan sedekah kepada golongan hina ini. Namun arahan Tuan Guru perlu dilaksanakan. Sang murid menutup mukanya dan terus masuk ke kawasan pelacuran tersebut.

Beliau mengetuk setiap pintu rumah pelacuran di kawasan itu dan menyampaikan apa yang dipesan oleh Tuan Guru kepadanya.

“Assalamualaikum, maafkan saya mengganggu, saya adalah utusan daripada Tuan Guru fulan bin fulan ingin menyampaikan sedekah daripada beliau kepada kalian. Beliau berpesan agar mendoakan beliau semoga dirahmati oleh Allah Subhanahu Wa Ta’ala”.

Terkejut para pelacur itu apabila mendengar nama Tuan Guru yang alim dan wara’ tersebut sudi memberikan sedekah kepada mereka. Setelah selesai tugasnya, sang murid terus beredar dari kawasan hitam tersebut sambil menghelakan nafasnya.

Masing-masing ternanti-nanti apakah yang akan berlaku selanjutnya setelah peristiwa tersebut.

Keesokkan paginya, sesuatu yang mengejutkan telah berlaku. Seluruh bumi Syria gempar apabila keseluruhan pelacur yang ada di kawasan tersebut telah beramai-ramai datang menunaikan solat Subuh di masjid Tuan Guru. Mereka datang mendengar majlis pengajian daripada Tuan Guru dan bertaubat daripada segala dosa-dosa yang telah mereka lakukan.

Barulah semua murid faham mengapakah Tuan Guru benar-benar ingin menyampaikan sedekah tersebut kepada golongan pelacur berkenaan.

Ini merupakah karamah yang Allah Ta’ala kurniakan kepada Tuan Guru yang wara’ ini. Dakwahnya yang sangat lembut dan berkesan memberikan impak yang sangat besar kepada kehidupan pelacur-pelacur tersebut.

Tuan Guru yang dimaksudkan di sini ialah al-Alim al-Allamah Muhaddits al-Syam Sayyid Badruddin al-Hasani Rahimahullahu Ta’ala. Beliau wafat pada 1354 Hijriyah. Beliau digelar “Khatimah al-Huffaz dan al-Muhaddissin” yang bermaksud penutup kepada para ulama Hadis yang terkemuka. Beliau mula mengarang kitab ketika umurnya belum pun sampai 20 tahun. Marilah kita jadikan kisah dakwah ini sebagai ibrah kepada kita. Wallahu a’lam.

Al Fatihah..

al-Alim al-Allamah Muhaddits al-Syam Sayyid Badruddin al-Hasani Rahimahullahu Ta’ala. (1850-1935)

http://www.ibrah.hafism.com/
Author: Ayob Hussin
Posted: September 6, 2014, 12:06 am

Fadhilat Dan Khasiat Surah Al-Mulk

Posted 11/11/2011 by Shafi-Q in Al-QUR'ANAMALAN. Tagged: . 87 Comments
بِسۡمِ ٱللهِ ٱلرَّحۡمَـٰنِ ٱلرَّحِيمِ
السلام عليكم ورحمة الله وبركاته
Surah Al Mulk (bahasa Arab:الملك ) adalah surah ke 67 dalam Al-Qur’an. Surah ini tergolong surah ‘makkiyah’ yang terdiri daripada 30 ayat. Dinamakan Al Mulk kerana kata Al Mulk yang terdapat pada ayat pertama surah ini. yang bererti ‘Kerajaan’. Surat ini disebut juga dengan ‘At Tabaarak’ yang bererti Maha Suci.
Surah Al Mulk adalah surah keamanan dan keselamatan, kerana ia akan menjadi penyelamat dan pendinding dari seksa kubur kepada pembacanya. 

Surah Mulk hendaklah dibaca secara istiqamah dengan menjadikan membacanya amalan kehidupan seharian. Ulama berkata: “Sesungguhnya Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam tidak akan beradu melainkan setelah membaca surah As Sajadah dan surah Al Mulk.”

Kandungan Surah Al Mulk
Secara umumnya, surah ini banyak mengisahkan tentang kekuasaan Allah terhadap makhluk ciptaan-Nya. Ini jelas digambarkan daripada tajuk surah ini, al-Mulk, yang bermaksud ‘kerajaan’. Pada awal surah, ayat ini diceritakan kesempurnaan ciptaan alam ini, yang tidak ada cacat-celanya.
Allah telah menciptakan alam ini daripada awal yang tiada apa-apa kepada yang ada dan seterusnya menjaga alam ini dengan penuh kesempurnaan. Allah berkuasa menciptakan dan mematikan sesuatu menurut kehendak-Nya.
Beberapa ayat yang seterusnya mengisahkan azab di neraka, di mana setiap kali sekumpulan manusia di campakkan ke dalam api neraka, malaikat penjaga bertanya, “Apakah belum pernah datang orang yang memberi peringatan kepada kamu?”. “Ya, tetapi kami mendustakannya”. Begitulah respons mereka.
 .
Cuba kita lihat dalam kehidupan seharian kita. Adakah kita sering menolak ajakan untuk membuat kebaikan? Jika ya, cuba check iman, mudah-mudahan kita tidak termasuk ke dalam golongan yang akan menyesal di akhirat kelak.
Dan secara ringkasnya, ayat-ayat yang berikutnya berkisarkan kuasa Allah yang mengetahui perkara yang disembunyikan, berkuasa menciptakan burung yang terbang di angkasa, dan yang berkuasa memberi dan menahan rezeki kita. Allah amatlah murka terhadap mereka yang mendustakannya, walhal telah jelas bukti kewujudan dan kekuasaaan-Nya.
 Surah ini ditutup dengan suatu pernyataan yang harus kita renungi bersama : “Katakanlah (Muhammad), Terangkanlah kepadaku, jika sumber air kamu menjadi kering, maka siapa yang akan memberimu air yang mengalir?”

Kelebihan Surah Al Mulk

Surah ini menyelamatkannya daripada azab kubur. Kelebihan juga dinyatakan pada malam hari. Seseorang yang membacanya pada malam hari telah melakukan banyak ibadah dan telah melakukan satu amalan yang baik.
“Sesungguhnya Rasulullah SAW tidak akan tidur melainkan setelah membaca surah As Sajadah dan surah Al Mulk.”
Di antara kelebihan Surah ini ialah:
1. Surah ini akan menjadi penyelamat.
2. Penegah pembacanya dari seksa kubur.
3. Berada di bawah naungan sayap malaikat (mendapat rahmat Allah).
4. Di hari kiamat rupanya akan dicerahkan seperti wajah Nabi Yusuf (cantik).
5. Dinamakan Surah gagah perkasa, pintar lagi cerdik.

Fadhilat Dari Hadis

Terdapat banyak hadis tentang fadhilat yang terkandung dalam Surah Al Mulk, iaitu:
.
1. Mendapat Syafaat
  • Daripada Abu Hurairah r.a dari Rasulullah SAW bersabda: “Sesungguhnya di dalam al_Quran ada 30 ayat memberi syafaat kepada pembacanya sehingga diberi keampunan untuknya iaitu surah al-Mulk.”
  • Abu Hurairah meriwayatkan hadis, katanya: “Sesungguhnya di dalam Al-Quran itu, ada satu surah yang mengandungi 30 ayat, ia mensyafaat bagi lelaki yang membacanya. Maka selagi mana lelaki itu membacanya, selagi itu pula ia meminta ampun untuknya. Surah itu ialah surah Al Mulk.” 
  • Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam bersabda: “Sebahagian surah-surah yang terdapat di dalam Al-Quran ada satu surah yang mengandungi 30 ayat. Surah itu surah Al Mulk. Ia memberi syafaat kepada orang yang membacanya dengan mengeluarkannya dari Neraka dan memasukkannya ke dalam Syurga.” 
  • Ulama berkata: “Sesungguhnya surah Al Mulk itu melepaskan pengamal-pengamalnya dari kena azab. Ia akan bersoal jawab pada hari kiamat di hadapan Tuhan kerana menuntut kelepasan mereka yang mengamalkannya dari azab api Neraka.”
.
2.  Menyelamatkan daripada seksa kubur
Di dalam kubur orang yang telah mati para malaikat azab datang pada sisi kakinya untuk memberi  hukuman.  Kakinya berkata; “kamu tidak dapat hampir dari sisi kakiku kerana orang ini pernah berdiri dalam solat dan membaca Surah Al-Mulk”. Kemudian mereka datang dari sisi dada (hati) dan perut, dan mereka juga terhalang. Kemudian mereka datang dari sisi kepala.
Pendekata, setiap sendi berkata; “kamu tidak dapat datang dari arah ini kerana orang ini selalu membaca Surah Al-Mulk”. Maka, Surah ini menyelamatkannya daripada azab kubur.
.
  • Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam bersabda: “Surah Al Mulk itu memelihara dan menghindarkan pembacanya dari azab kubur.” 
  • Nabi Muhammad SAW  bersabda: “Sesiapa membaca surah Al Mulk setiap malam, diselamatkannya dari azab kubur.” 
  • Rasulullah SAW bersabda: “Sesiapa membaca surah Al Mulk pada mana-mana malam, nescaya datang ke dalam kuburnya surah itu sebagai penganti untuk bersoal jawab dengan Munkar Nakir”. 
  • Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam bersabda: “Sesungguhnya di dalam Al-Quran ada satu surah yang terkandung 30 ayat. Surah itu ialah surah Al Mulk. Ia akan datang kepada pembacanya untuk membantu bersoal jawab dalam kubur sehinggalah mereka selamat masuk ke dalam Syurga.” 
  • Saiyidina ‘Abdullah bin Abbas berkata: “Sesiapa membaca surah Al Mulk sehingga menjadi amalan wiridnya, nescaya ia mendapat bantuan dan pertolongan dari Allah Subhanahu wa Ta’ala di dalam kuburnya. Bila azab hendak datang ke kepala, terdengar satu seruan: “Tidak boleh engkau datang ke pihak kepala ini kerana ada surah Al Mulk.”
  • Daripada Ibnu Abbas r.a berkata, seorang sahabat Rasulullah SAW telah mendirikan khemah di atas kubur dan beliau tidak tahu ianya kubur. Maka di dalamnya terdengar suara bacaan surah al-Mulk sehingga khatam maka beliau menemui baginda SAW dan berkata : “Wahai Rasulullah SAW, saya dirikan satu khemah di atas satu kubur dan saya tidak tahu bahawa ianya kuburdan saya terdengar seorang manusia sedang membaca surah al-Mulk sehingga khatam. ” Nabi SAW bersabda; “Itulah yang menahan dan menyelamatkan dia daripada siksa kubur.”  (HR At-Tarmizi)
.
3. Hati Beriman
  • Rasulullah SAW bersabda: “Hatiku ingin supaya Surah Al-Mulk berada di dalam hati setiap orang yang beriman.” (iaitu setiap muslim hendaklah mempelajarinya dan membacanya dengan istiqamah).
  • Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam bersabda: “Aku sungguh gembira, sekiranya orang mukmin sentiasa membaca surah Al Mulk sehingga seolah-olah surah itu tertulis di dalam hatinya.”
  .
4.  Mendapat Keistimewaan
  • Saiyidina ‘Ali berkata: “Sesiapa mengamalkan surah Al Mulk, nescaya dibawa ia pada hari kiamat di atas sayap malaikat serta wajahnya yang cantik seperti nabi Yusuf.” 
  • Ulama berkata: “Sesungguhnya surah Yasin dan surah Al Mulk terkandung di dalamnya beberapa rahsia dan kelebihan. Sesiapa mengamalkannya, nescaya ia mendapat rahsia-rahsia dan kelebihan-kelebihan itu serta dikasihi oleh semua manusia dan juga menjadi hebat pada pandangan makhluk.” 
.

Khasiat Ayat Dari Surah Al-Mulk

Ayat dari Surah Al Mulk juga mempunyai khasiat dan keistimewaan yang lain. Diantaranya:
 .
1.  Khasiat Ayat 14 Surah Al-Mulk

أَلَا يَعْلَمُ مَنْ خَلَقَ وَهُوَ اللَّطِيفُ الْخَبِيرُ‌ ﴿١٤

Tidakkah Allah yang menciptakan sekalian makhluk itu mengetahui (segala-galanya)? Sedang Ia Maha Halus urusan PentadbiranNya, lagi Maha Mendalam PengetahuanNya!
1. Dipandang hebat dan berwibawa.
2. Boleh mengetahui apakah kelebihan diri sendiri.
3..Dapat merasai apabila ajal telah hampir tiba.
4. Jika diamalkan menjadi wirid, zikir harian boleh meluaskan rezeki dan menghilangkan fakir.
5. Dibaca 2,012 kali untuk menolak bala yang besar.
6. Jauh dari seksa kubur jika dibaca ayat 14 dan 15 surah Al Mulk.
7. Jika berhajat hendak melihat orang yang melakukan jahat, pencuri, sihir, memfitnah, orang yang sudah meninggal dalam kubur dan perkara yang penting dalam peperiksaan lakukan:
a. Solat hajat.
b. Baca ayat di atas 9 kali dan diniatkan.
c. Tidur dalam keadaan berwudhu dan berdoa (apa niat kita) dan tidur mengiring dengan lembung kanan.

2.  Khasiat Ayat 23 Surah Al-Mulk

قُلْ هُوَ الَّذِي أَنشَأَكُمْ وَجَعَلَ لَكُمُ السَّمْعَ وَالْأَبْصَارَ‌ وَالْأَفْئِدَةَ ۖ قَلِيلًا مَّا تَشْكُرُ‌ونَ ﴿٢٣

Katakanlah (wahai Muhammad): “Allah yang menciptakan kamu (dari tiada kepada ada), dan mengadakan bagi kamu pendengaran dan penglihatan serta hati (untuk kamu bersyukur, tetapi) amatlah sedikit kamu bersyukur”.
.
- Jika diamalkan ayat ini, iaitu dibacakan pada gigi yang sakit. InsyaAllah, akan berkurangan dan sembuh sakit giginya.

Terdapat banyak keistimewaan daripada tiga puluh ayat Surah Al – Mulk tersebut. Ia akan terus mensyafaati bagi orang yang membacanya dengan istiqamah hingga ia diampunkan.

Wallahua’lam bish showab
.

والسلام علبكم و رحمة الله و بركاته

.
Author: Ayob Hussin
Posted: September 5, 2014, 4:09 am
Penyakit Yang Menyerang Para Ulama dan Ahli Ibadah

Mungkin anda bingung kenapa seorang ulama dan ahli ibadah boleh terkena atau terserang penyakit!!?? penyakit ini adalah penyakit yang kronik, dan merupakan penyakit tersembunyi ini adalah tipu daya syaitan yang paling besar, tidak ada yang selamat kecuali orang-orang yang didekatkan Allah ‘Azza wa Jalla.

Syahwat tersembunyi adalah sesuatu yang sulit bagi ulama besar untuk menghindarinya, apalagi bagi bagi ahli ibadah yang awwam. Karena penyakit ini kebanyakan menimpa mereka para ulama dan ahli ibadah.

Ketika mereka mampu untuk mengekang syahwat-syahwat mereka dan membawa diri-diri mereka dan untuk sebab-sebab ibadah serta tidak melakukan maksiat-maksiat yang zhohir (tampak) yang dilakukan oleh anggota badan, maka nafsu (jiwa) ketika itu menjadi tenang dan pengekangan nafsu menjadi nikmat dan menyenangkan ketika makluq(orang-orang) memandang dengan tingginya ilmu dan amalnya.

Sehingga dengan pandangan makhluq kepadanya menjadikannya mudah baginya (nafsu) untuk meninggalakan maksiat-maksiat yang zhohir, karena hatinya sudah senang dengan pujian dan perhatian makhluq kepadanya, sehingga salah seorang dari mereka menyangka dia telah baik ibadahnya dan ikhlash kepada Allah, padahal dia sesungguhnya telah terjangkit penyakit riya dan suka pujian. Wal iyaadzu billah..


Allah Subhaanahu wa Ta’alaa berfirman,

“تِلْكَ الدَّارُ الْآخِرَةُ نَجْعَلُهَا لِلَّذِينَ لَا يُرِيدُونَ عُلُوًّا فِي الْأَرْضِ وَلَا فَسَادًا وَالْعَاقِبَةُ لِلْمُتَّقِينَ “

“Itulah negri akhirat yang kami menjadikannya untuk orang-orang yang tidak menginginkan ketinggian/ kesombongan dan berbuat kerusakan dimuka bumi…

(QS:AlQasos:83)

Oleh karena itu dikatakan penyakit yang terakhir keluar dari orang –orang yang siddeeq adalah cinta kedudukan atau cinta kemasyhuran dan pujian makhluq.

Orang yang mukmin dan taat namun tidak dikenal lebih selamat dari penyakit hati ini.

Nabi Shallallahu ‘alihi wasallam bersabda :

“إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ الْعَبْدَ التَّقِيَّ الْغَنِيَّ الْخَفِيَّ

sesungguhnya Allah menyukai hamba yang bertaqwa kaya dan menyembunyikan(ketaatannya)”(Sohih Muslim :14/215)

Diriwayatkan bahwasannya ibnu mas’ud radhiyallah ‘anhu apabila ia keluar dari rumahnya, kemudian diikuti oleh sekelompok orang dibelakangnya, beliau berkata kepada mereka, :”kenapa kalian mengikutiku? Pergilah sesungguhnya hal ini merupakan kehinaan bagi orang yang mengikuti dan fitnah bagi orang yang di ikuti!.”

Bahwasannya kholid bin ma’dan Rahimahullah, apabila semakit banyak halaqohnya (orang-orang yang duduk mengelilinginya untuk menuntut ilmu), dia berdiri dan pergi karena ia tidak menyukai kepamoran.

Berkata azZuhri Rahimahullah, kami menganggap zuhud itu mudah kecuali zuhud dengan kedudukan, kami melihat seseorang mampu untuk zuhud dalam makanan, minuman dan harta, namun ketika kami berikan padanya kedudukan, dia memeliharanya dan membiasakannya.

Berkata Ibnu Mas’ud Radhiyallah ‘anhu : “ jadilah kalian mata air ilmu, lampu-lampu petunjuk…..kalian dikenal oleh penduduk langit dan kalian tersembunyi(asing) bagi penduduk bumi.

Perlu diketahui, bahwasannnya mencari kemegahan/kemasyuran adalah tercela, namun jika kemegahan/kemasyuran itu didapatkan tanpa meminta kepada manusia maka tidaklah tercela, akan tetapi kemegahan/kemasyuran itu akan menjadi ftnah bagi orang-orang yang lemah iman dan ilmunya. Semoga Allah menjaga dan menguatkan kita dan para ulama-ulama kita dari penyakit ini. WallahulMuwaffiq wal Musta’aan.

Sumber : Mukhtashor Minhaajul Qhosidin/ Ibnu Qudamah.
Author: Ayob Hussin
Posted: August 28, 2014, 2:24 am


Mereka meninggalkan budaya mereka....
Org asal Islam mengambilalih !
Matahari timbul di barat....(Cahaya timbul di barat ?)
Author: Ayob Hussin
Posted: August 26, 2014, 2:04 am


hmmmm kena ambil tindakan drastik ni...
1- Kena selalu taubat & Sadar Diri 
2- Hindari sombong dan penyakit perasan


Author: Ayob Hussin
Posted: August 26, 2014, 1:55 am
Syukran Ukhti Nadine Arshanty

"..KENALI DIRI DAN TEMAN.."

Seseorang Bertanya kepada Nabi : "Beritahulah aku Tanda-Tandanya Orang yg jahil(bodoh/hina) ?

Rasulullah Saw Menjawab :

Jika kau Temani, dia akan Merepotkanmu.
Jika engkau Jauhi, dia kan MenCelamu.
Bila Memberimu Sesuatu, dia akan meng-Ungkit2.
Bila Engkau Memberinya Sesuatu, dia akan Mengingkarinya.

Jika kau Berbicara Tentang Sesuatu Rahasia, dia akan Mengkhianatimu.
Bila Memberitahu sesuatu Hal yang Rahasia padamu,
ia akan Menuduhmu yg bukan-bukan.
Bila Merasa Cukup, dia Berlaku Sombong dan Kasar.

Jika Butuh Sesuatu dia akan Meremehkan Nikmat Tuhan Tanpa Merasa Berdosa.
Jika Senang dia akan menghamburkan dan berlebihan.
Jika ditimpa Kesedihan dia segera Berputus asa.
Kalau Tertawa, Ter-bahak2.
Jika Menangis akan Menjerit-jerit.

Dia selalu Menjelekkan orang baik.
Serta Tidak Mengikuti Aturan Tuhan-Nya.
Juga Tidak Merasa Malu kepada Tuhan-Nya.

Jarang Mengingat Tuhan-Nya.

Jika engkau dianggap menyetujui hal-hal yang ia lakukan, dia akan Memujimu dengan Pujian yang tidak ada padamu.

Dan Jika Marah kepadamu..dia akan Mencacimu dengan Suatu kejelekkan yang Tidak Pernah engkau Lakukan.

Itulah tanda² orang jahil...

Semoga Bermanfaat...

Sahabat iLmu• — in Osaka-shi, Japan.
Author: Ayob Hussin
Posted: August 25, 2014, 3:10 am
Sakaratul Maut, Detik-Detik Yang Menegangkan Dan Menyakitkan
Rabu, 11 Nopember 2009 16:15:14 WIB
Kategori : Fiqih : Jenazah & Maut 
SAKARATUL MAUT, DETIK-DETIK YANG MENEGANGKAN LAGI MENYAKITKAN[1]

Oleh
Dr Muhammad bin Abdul Aziz bin Ahmad Al'Ali

Kematian akan menghadang setiap manusia. Proses tercabutnya nyawa manusia akan diawali dengan detik-detik menegangkan lagi menyakitkan. Peristiwa ini dikenal sebagai sakaratul maut.

Ibnu Abi Ad-Dunya rahimahullah meriwayatkan dari Syaddad bin Aus Radhiyallahu 'anhu, ia berkata: "Kematian adalah kengerian yang paling dahsyat di dunia dan akhirat bagi orang yang beriman. Kematian lebih menyakitkan dari goresan gergaji, sayatan gunting, panasnya air mendidih di bejana. Seandainya ada mayat yang dibangkitkan dan menceritakan kepada penduduk dunia tentang sakitnya kematian, niscaya penghuni dunia tidak akan nyaman dengan hidupnya dan tidak nyenyak dalam tidurnya"[2].

Di antara dalil yang menegaskan terjadinya proses sakaratul maut yang mengiringi perpisahan jasad dengan ruhnya, firman Allah:

وَجَآءَتْ سَكْرَةُ الْمَوْتِ بِالْحَقِّ ذَلِكَ مَاكُنتَ مِنْهُ تَحِيدُ

"Dan datanglah sakaratul maut dengan sebenar-benarnya. Itulah yang kamu selalu lari darinya". [Qaaf: 19]

Maksud sakaratul maut adalah kedahsyatan, tekanan, dan himpitan kekuatan kematian yang mengalahkan manusia dan menguasai akal sehatnya. Makna bil haq (perkara yang benar) adalah perkara akhirat, sehingga manusia sadar, yakin dan mengetahuinya. Ada yang berpendapat al haq adalah hakikat keimanan sehingga maknanya menjadi telah tiba sakaratul maut dengan kematian[3].

Juga ayat:

كَلآ إِذَا بَلَغَتِ التَّرَاقِيَ {26} وَقِيلَ مَنْ رَاقٍ {27} وَظَنَّ أَنَّهُ الْفِرَاقُ {28} وَالْتَفَّتِ السَّاقُ بِالسَّاقِ {29} إِلَى رَبِّكَ يَوْمَئِذٍ الْمَسَاقُ

"Sekali-kali jangan. Apabila nafas (seseorang) telah (mendesak) sampai kerongkongan. Dan dikatakan (kepadanya): "Siapakah yang dapat menyembuhkan". Dan dia yakin bahwa sesungguhnya itulah waktu perpisahan. Dan bertaut betis (kiri) dengan betis (kanan). Dan kepada Rabbmulah pada hari itu kamu dihalau". [Al Qiyamah: 26-30]

Syaikh Sa'di menjelaskan: "Allah mengingatkan para hamba-Nya dengan keadan orang yang akan tercabut nyawanya, bahwa ketika ruh sampai pada taraqi yaitu tulang-tulang yang meliputi ujung leher (kerongkongan), maka pada saat itulah penderitaan mulai berat, (ia) mencari segala sarana yang dianggap menyebabkan kesembuhan atau kenyamanan. Karena itu Allah berfiman: "Dan dikatakan (kepadanya): "Siapakah yang akan menyembuhkan?" artinya siapa yang akan meruqyahnya dari kata ruqyah. Pasalnya, mereka telah kehilangan segala terapi umum yang mereka pikirkan, sehingga mereka bergantung sekali pada terapi ilahi. Namun qadha dan qadar jika datang dan tiba, maka tidak dapat ditolak. Dan dia yakin bahwa sesungguhnya itulah waktu perpisahan dengan dunia. Dan bertaut betis (kiri) dengan betis (kanan), maksudnya kesengsaraan jadi satu dan berkumpul. Urusan menjadi berbahaya, penderitaan semakin sulit, nyawa diharapkan keluar dari badan yang telah ia huni dan masih bersamanya. Maka dihalau menuju Allah Ta'ala untuk dibalasi amalannya, dan mengakui perbuatannya. Peringatan yang Allah sebutkan ini akan dapat mendorong hati-hati untuk bergegas menuju keselamatannya, dan menahannya dari perkara yang menjadi kebinasaannya. Tetapi, orang yang menantang, orang yang tidak mendapat manfaat dari ayat-ayat, senantiasa berbuat sesat dan kekufuran dan penentangan".[4]

Sedangkan beberapa hadits Nabi yang menguatkan fenomena sakaratul maut:
Imam Bukhari meriwayatkan dari 'Aisyah Radhiyallahu 'anhuma, ia bercerita (menjelang ajal menjemput Nabi Shallallahu 'alaihi wa sallam)

إِنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانَ بَيْنَ يَدَيْهِ رَكْوَةٌ أَوْ عُلْبَةٌ فِيهَا مَاءٌ فَجَعَلَ يُدْخِلُ يَدَيْهِ فِي الْمَاءِ فَيَمْسَحُ بِهِمَا وَجْهَهُ وَيَقُولُ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ إِنَّ لِلْمَوْتِ سَكَرَاتٍ ثُمَّ نَصَبَ يَدَهُ فَجَعَلَ يَقُولُ فِي أخرجه البخاري ك الرقاق باب سكرات الموت و في المغازي باب مرض النبي ووفاته. الرَّفِيقِ الْأَعْلَى حَتَّى قُبِضَ وَمَالَتْ

"Bahwa di hadapan Rasulullah ada satu bejana kecil dari kulit yang berisi air. Beliau memasukkan tangan ke dalamnya dan membasuh muka dengannya seraya berkata: "Laa Ilaaha Illa Allah. Sesungguhnya kematian memiliki sakaratul maut". Dan beliau menegakkan tangannya dan berkata: "Menuju Rafiqil A'la". Sampai akhirnya nyawa beliau tercabut dan tangannya melemas"[5]

Dari Anas Radhiyallahu anhu, berkata:

عَنْ أَنَسٍ قَالَ لَمَّا ثَقُلَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ جَعَلَ يَتَغَشَّاهُ فَقَالَتْ فَاطِمَةُ عَلَيْهَا السَّلَام وَا أخرجه البخاري في المغازي باب مرض النبي ووفاته.اليَوْمِ َرْبَ أَبَاهُ فَقَالَ لَهَا لَيْسَ عَلَى أَبِيكِ كَرْبٌ بَعْدَ

"Tatkala kondisi Nabi makin memburuk, Fathimah berkata: "Alangkah berat penderitaanmu ayahku". Beliau menjawab: "Tidak ada penderitaan atas ayahmu setelah hari ini…[al hadits]" [6]

Dalam riwayat Tirmidzi dengan, 'Aisyah menceritakan:

عَنْ عَائِشَةَ قَالَتْ مَا أَغْبِطُ أَحَدًا بِهَوْنِ مَوْتٍ بَعْدَ الَّذِي رَأَيْتُ مِنْ شِدَّةِ مَوْتِ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أخرجه الترمذي ك الجنائز باب ما جاء في التشديد عند الموت وصححه الألباني

"Aku tidak iri kepada siapapun atas kemudahan kematian(nya), sesudah aku melihat kepedihan kematian pada Rasulullah".[7]

Dan penderitaan yang terjadi selama pencabutan nyawa akan dialami setiap makhluk. Dalil penguatnya, keumuman firman Allah: "Setiap jiwa akan merasakan mati". (Ali 'Imran: 185). Dan sabda Nabi: "Sesungguhnya kematian ada kepedihannya". Namun tingkat kepedihan setiap orang berbeda-beda. [8]

KABAR GEMBIRA UNTUK ORANG-ORANG YANG BERIMAN.
Orang yang beriman, ruhnya akan lepas dengan mudah dan ringan. Malaikat yang mendatangi orang yang beriman untuk mengambil nyawanya dengan kesan yang baik lagi menggembirakan. Dalilnya, hadits Al Bara` bin 'Azib Radhiyallahu 'anhu bahwa Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam berkata tentang proses kematian seorang mukmin:

إِنَّ الْعَبْدَ الْمُؤْمِنَ إِذَا كَانَ فِي انْقِطَاعٍ مِنْ الدُّنْيَا وَإِقْبَالٍ مِنْ الْآخِرَةِ نَزَلَ إِلَيْهِ مَلَائِكَةٌ مِنْ السَّمَاءِ بِيضُ الْوُجُوهِ كَأَنَّ وُجُوهَهُمْ الشَّمْسُ مَعَهُمْ كَفَنٌ مِنْ أَكْفَانِ الْجَنَّةِ وَحَنُوطٌ مِنْ حَنُوطِ الْجَنَّةِ حَتَّى يَجْلِسُوا مِنْهُ مَدَّ الْبَصَرِ ثُمَّ يَجِيءُ مَلَكُ الْمَوْتِ عَلَيْهِ السَّلَام حَتَّى يَجْلِسَ عِنْدَ رَأْسِهِ فَيَقُولُ أَيَّتُهَا النَّفْسُ الطَّيِّبَةُ اخْرُجِي إِلَى مَغْفِرَةٍ مِنْ اللَّهِ وَرِضْوَانٍ قَالَ فَتَخْرُجُ تَسِيلُ كَمَا تَسِيلُ الْقَطْرَةُ مِنْ فِي السِّقَاءِ فَيَأْخُذُهَا فَإِذَا أَخَذَهَا لَمْ يَدَعُوهَا فِي يَدِهِ طَرْفَةَ عَيْنٍ حَتَّى يَأْخُذُوهَا فَيَجْعَلُوهَا فِي ذَلِكَ الْكَفَنِ وَفِي ذَلِكَ الْحَنُوطِ وَيَخْرُجُ مِنْهَا كَأَطْيَبِ نَفْحَةِ مِسْكٍ وُجِدَتْ عَلَى وَجْهِ الْأَرْضِ

"Seorang hamba mukmin, jika telah berpisah dengan dunia, menyongsong akhirat, maka malaikat akan mendatanginya dari langit, dengan wajah yang putih. Rona muka mereka layaknya sinar matahari. Mereka membawa kafan dari syurga, serta hanuth (wewangian) dari syurga. Mereka duduk di sampingnya sejauh mata memandang. Berikutnya, malaikat maut hadir dan duduk di dekat kepalanya sembari berkata: "Wahai jiwa yang baik –dalam riwayat- jiwa yang tenang keluarlah menuju ampunan Allah dan keridhaannya". Ruhnya keluar bagaikan aliran cucuran air dari mulut kantong kulit. Setelah keluar ruhnya, maka setiap malaikat maut mengambilnya. Jika telah diambil, para malaikat lainnya tidak membiarkannya di tangannya (malaikat maut) sejenak saja, untuk mereka ambil dan diletakkan di kafan dan hanuth tadi. Dari jenazah, semerbak aroma misk terwangi yang ada di bumi.."[al hadits].[9]

Malaikat memberi kabar gembira kepada insan mukmin dengan ampunan dengan ridla Allah untuknya. Secara tegas dalam kitab-Nya, Allah menyatakan bahwa para malaikat menghampiri orang-orang yang beriman, dengan mengatakan janganlah takut dan sedih serta membawa berita gembira tentang syurga. Allah berfirman:

إِنَّ الَّذِينَ قَالُوا رَبُّنَا اللهُ ثُمَّ اسْتَقَامُوا تَتَنَزَّلُ عَلَيْهِمُ الْمَلاَئِكَةُ أَلآتَخَافُوا وَلاَتَحْزَنُوا وَأَبْشِرُوا بِالْجَنَّةِ الَّتِي كُنتُمْ تُوعَدُونَ {30} نَحْنُ أَوْلِيَاؤُكُمْ فِي الْحَيَاةِ الدُّنْيَا وَفِي اْلأَخِرَةِ وَلَكُمْ فِيهَا مَاتَشْتَهِي أَنفُسُكُمْ وَلَكُمْ فِيهَا مَاتَدَّعُونَ

"Sesungguhnya orang-orang yang berkata: "Rabb kami adalah Allah kemudian mereka beristiqomah, maka para malaikat turun kepada mereka (sembari berkata):" Janganlah kamu bersedih dan bergembiralah kamu dengan (memperoleh) syurga yang telah dijanjikan Allah kepadamu. Kamilah pelindung-pelindungmu di dunia dan akhirat di dalamnya kamu memperoleh apa yang kamu inginkan dan memperoleh (pula) di dalamnya apa yang kamu minta. Sebagai hidangan (bagimu) dari Rabb Yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang". [Fushshilat: 30]

Ibnu Katsir mengatakan: "Sesungguhnya orang-orang yang ikhlas dalam amalannya untuk Allah semata dan mengamalkan ketaatan-Nya berdasarkan syariat Allah niscaya para malaikat akan menghampiri mereka tatkala kematian menyongsong mereka dengan berkata "janganlah kalian takut atas amalan yang kalian persembahkan untuk akhirat dan jangan bersedih atas perkara dunia yang akan kalian tinggalkan, baik itu anak, istri, harta atau agama sebab kami akan mewakili kalian dalam perkara itu. Mereka (para malaikat) memberi kabar gembira berupa sirnanya kejelekan dan turunnya kebaikan".

Kemudian Ibnu Katsir menukil perkataan Zaid bin Aslam: "Kabar gembira akan terjadi pada saat kematian, di alam kubur, dan pada hari Kebangkitan". Dan mengomentarinya dengan: "Tafsiran ini menghimpun seluruh tafsiran, sebuah tafsiran yang bagus sekali dan memang demikian kenyataannya".

Firman-Nya: "Kamilah pelindung-pelindungmu di dunia dan akhirat maksudnya para malaikat berkata kepada orang-orang beriman ketika akan tercabut nyawanya, kami adalah kawan-kawan kalian di dunia, dengan meluruskan, memberi kemudahan dan menjaga kalian atas perintah Allah, demikian juga kami bersama kalian di akhirat, dengan menenangkan keterasinganmu di alam kubur, di tiupan sangkakala dan kami akan mengamankan kalian pada hari Kebangkitan, Penghimpunan, kami akan membalasi kalian dengan shirathal mustaqim dan mengantarkan kalian menuju kenikmatan syurga".[10]

Dalam ayat lain, Allah mengabarkan kondisi kematian orang mukmin dalam keadaan baik dengan firman-Nya:

الَّذِينَ تَتَوَفَّاهُمُ الْمَلاَئِكَةُ طَيِّبِينَ يَقُولُونَ سَلاَمٌ عَلَيْكُمُ ادْخُلُوا الْجَنَّةَ بِمَا كُنتُمْ تَعْمَلُونَ

"(Yaitu) orang-orang yang diwafatkan dalam keadaan baik oleh para malaikat dengan mengatakan (kepada mereka): "Salamun 'alaikum (keselamatan sejahtera bagimu)", masuklah ke dalam syurga itu disebabkan apa yang telah kamu kerjakan". [An Nahl: 32]
.
Syaikh Asy Syinqithi mengatakan: "Dalam ayat ini, Allah menyebutkan bahwa orang yang bertakwa, yang melaksanakan perintah Rabb mereka dan menjauhi larangan-Nya akan diwafatkan para malaikat yaitu dengan mencabut nyawa-nyawa mereka dalam keadaan thayyibin (baik), yakni bersih dari syirik dan maksiat, (ini) menurut tafsiran yang paling shahih, (juga) memberi kabar gembira berupa syurga dan menyambangi mereka mereka dengan salam…[11]

MENGAPA RASULULLAH SHALLALLAHU 'ALAIHI WA SALLAM MENDERITA SAAT SAKARATUL MAUT?
Kondisi umum proses pencabutan nyawa seorang mukmin mudah lagi ringan. Namun kadang-kadang derita sakarul maut juga mendera sebagian orang sholeh. Tujuannya untuk menghapus dosa-dosa dan juga mengangkat kedudukannya. Sebagaimana yang dialami Rasulullah. Beliau Shallallallahu 'alaihi wa sallam merasakan pedihnya sakaratul maut seperti diungkapkan Bukhari dalam hadits 'Aisyah di atas.

Ibnu Hajar mengatakan: "Dalam hadits tersebut, kesengsaran (dalam) sakaratul maut bukan petunjuk atas kehinaan martabat (seseorang). Dalam konteks orang yang beriman bisa untuk menambah kebaikannya atau menghapus kesalahan-kesalahannya"[12]

Menurut Al Qurthubi dahsyatnya kematian dan sakaratul maut yang menimpa para nabi, maka mengandung manfaat :

Pertama : Supaya orang-orang mengetahui kadar sakitnya kematian dan ia (sakaratul maut) tidak kasat mata. Kadang ada seseorang melihat orang lain yang akan meninggal. Tidak ada gerakan atau keguncangan. Terlihat ruh keluar dengan mudah. Sehingga ia berfikir, perkara ini (sakaratul maut) ringan. Ia tidak mengetahui apa yang terjadi pada mayat (sebenarnya). Tatkala para nabi, mengabarkan tentang dahsyatnya penderitaan dalam kematian, kendati mereka mulia di sisi Allah, dan kemudahannya untuk sebagian mereka, maka orang akan yakin dengan kepedihan kematian yang akan ia rasakan dan dihadapi mayit secara mutlak, berdasarkan kabar dari para nabi yang jujur kecuali orang yang mati syahid.

Kedua : Mungkin akan terbetik di benak sebagian orang, mereka adalah para kekasih Allah dan para nabi dan rasul-Nya, mengapa mengalami kesengsaraan yang berat ini?. Padahal Allah mampu meringankannya bagi mereka?. Jawabnya, bahwa orang yang paling berat ujiannya di dunia adalah para nabi kemudian orang yang menyerupai mereka dan orang yang semakin mirip dengan mereka seperti dikatakan Nabi kita. Hadits ini dikeluarkan Bukhari dan lainnya. Allah ingin menguji mereka untuk melengkapi keutamaan dan peningkatan derajat mereka di sisi-Nya. Ini bukan sebuah aib bagi mereka juga bukan bentuk siksaan. Allah menginginkan menutup hidup mereka dengan penderitaan ini meski mampu meringankan dan mengurangi (kadar penderitaan) mereka dengan tujuan mengangkat kedudukan mereka dan memperbesar pahala-pahala mereka sebelum meninggal. Tapi bukan berarti Allah mempersulit proses kematian mereka melebihi kepedihan orang-orang yang bermaksiat. Sebab (kepedihan) ini adalah hukuman bagi mereka dan sanksi untuk kejahatan mereka. Maka tidak bisa disamakan".[13]

KABAR BURUK DARI PARA MALAIKAT KEPADA ORANG-ORANG KAFIR.
Sedangkan orang kafir, maka ruhnya akan keluar dengan susah payah, ia tersiksa dengannya. Nabi menceritakan kondisi sakaratul maut orang kafir atau orang yang jahat dengan sabdanya:

"Sesungguhnya hamba yang kafir -dalam riwayat lain- yang jahat jika akan telah berpisah dengan dunia, menyongsong akhirat, maka malaikat-malaikat yang kasar akan dari langit dengan wajah yang buruk dengan membawa dari neraka. Mereka duduk sepanjang mata memandang. Kemudian malaikat maut hadir dan duduk di atas kepalanya dan berkata: “Wahai jiwa yang keji keluarlah engkau menuju kemurkaan Allah dan kemarahan-Nya". Maka ia mencabut (ruhnya) layaknya mencabut saffud (penggerek yang) banyak mata besinya dari bulu wol yang basah. [14]

Secara ekspilisit, Al Quran telah menjelaskan bahwa para malaikat akan memberi kabar buruk kepada orang kafir dengan siksa. Allah berfirman: "

وَلَوْ تَرَىٰ إِذِ الظَّالِمُونَ فِي غَمَرَاتِ الْمَوْتِ وَالْمَلَائِكَةُ بَاسِطُو أَيْدِيهِمْ أَخْرِجُوا أَنْفُسَكُمُ ۖ الْيَوْمَ تُجْزَوْنَ عَذَابَ الْهُونِ بِمَا كُنْتُمْ تَقُولُونَ عَلَى اللَّهِ غَيْرَ الْحَقِّ وَكُنْتُمْ عَنْ آيَاتِهِ تَسْتَكْبِرُونَ

"Alangkah dahsyatnya sekiranya kamu melihat di waktu orang-orang yang zhalim (berada) dalam tekanan-tekanan sakaratul maut, sedang para malaikat mumukul dengan tangannya, (Sambil berkata): "Keluarkan nyawamu". Di hari ini kamu dibalas dengan siksaan yang sangat menghinakan, karena kamu selalu mengatakan terhadap Allah (perkataan) yang tidak benar dan (karena) kamu selalu menyombongkan diri terhadap ayat-ayatnya". [Al An'am: 93]

Maksudnya, para malaikat membentangkan tangan-tangannya untuk memukuli dan menyiksa sampai nyawa mereka keluar dari badan. Karena itu, para malaikat mengatakan: "Keluarkan nyawamu". Pasalnya, orang kafir yang sudah datang ajalnya, malaikat akan memberi kabar buruk kepadanya yang berbentuk azab, siksa, belenggu, dan rantai, neraka jahim, air mendidih dan kemurkaan Ar Rahman (Allah). Maka nyawanya bercerai-berai dalam jasadnya, tidak mau taat dan enggan untuk keluar.

Para malaikat memukulimya supaya nyawanya keluar dari tubuhnya. Seketika itu, malaikat mengatakan: "Di hari ini kamu dibalas dengan siksaan yang sangat menghinakan, karena kamu selalu mengatakan terhadap Allah (perkataan) yang tidak benar dan (karena) kamu selalu menyombongkan diri terhadap ayat-ayatnya".. artinya pada hari ini, kalian akan dihinakan dengan penghinaan yang tidak terukur karena mendustakan Allah dan (lantaran) kecongkakan kalian dalam mengikuti ayat-ayat-Nya dan tunduk kepaada para rasul-Nya.

Saat detik-detik kematian datang, orang kafir mintai dikembalikan agar bisa masuk Islam. Sedangkan orang yang jahat mohon dikembalikan ke dunia untuk bertaubat, dan beramal sholeh. Namun sudah tentu, permintaan mereka tidak akan terkabulkan. Allah berfirman:

حَتَّى إِذَا جَآءَ أَحَدَهُمُ الْمَوْتَ قَالَ رَبِّ ارْجِعُونِ {99} لَعَلِّي أَعْمَلُ صَالِحًا فِيمَا تَرَكْتُ كَلآ إِنَّهَا كَلِمَةٌ هُوَ قَآئِلُهَا وَمِن وَرَآئِهِم بَرْزَخٌ إِلَى يَوْمِ يُبْعَثُونَ

"(Demikianlah keadaan orang-orang kafir), hingga apabila datang kematian kepada seseorang dari mereka, dia berkata: "Ya Rabbi kembalikan aku ke dunia. Agar aku berbuat amal sholeh terhadap yang telah aku tinggalkan. Sekali-kali tidak. Sesungguhnya itu adalah perkataan yang diucapkannya saja. Dan di hadapan mereka ada dinding sampai hari mereka dibangkitkan". [Al Mukminun: 99-100]

Setiap orang yang teledor di dunia ini, baik dengan kekufuran maupun perbuatan maksiat lainnya akan dilanda gulungan penyesalan, dan akan meminta dikembalikan ke dunia meski sejenak saja, untuk menjadi orang yang insan muslim yang sholeh. Namun kesempatan untuk itu sudah hilang, tidak mungkin disusul lagi. Jadi, persiapan harus dilakukan sejak dini dengan tetap memohon agar kita semua diwafatkan dalam keadaan memegang agama Allah. Wallahu a'lamu bishshawab. Washallallahu 'ala Muhamaad wa 'ala alihi ajmain.

[Disalin dari majalah As-Sunnah Edisi 12/Tahun VIII/1426H/2005. Diterbitkan Yayasan Lajnah Istiqomah Surakarta, Jl. Solo – Purwodadi Km.8 Selokaton Gondangrejo Solo 57183 Telp. 0271-761016]
_______
Footnote
[1]. Diadaptasi oleh M. Ashim dari kitab Ahwalu Al Muhtazhir (Dirasah Naqdiyyah) karya Dr. Muhammad bin 'Abdul 'Aziz bin Ahmad Al 'Ali, dosen fakultas Ushuluddin di Riyadh. Majalah Jam'iah Islamiyah edisi 124 tahun XXXVI -1424 H.
[2]. Al Maut hlm. 69
[3]. Lihat Jami'u Al Bayan Fii Tafsiri Al Quran (26/100-101) dan Fathul Qadir (5/75).
[4]. Taisir Al Karimi Ar Rahman Fi Tafsiri Kalami Al Mannan hlm. 833.
[5]. HR. Bukhari kitab Riqaq bab sakaratul maut (6510) dan kitab Maghazi bab sakit dan wafatnya Nabi (4446).
[6]. HR. Bukhari kitab Maghazi bab sakit dan wafatnya Nabi (4446).
[7]. HR. Tirmidzi kitab Janaiz bab penderitaan dalam kematian (979). Lihat Shahih Sunan Tirmidzi (1/502 no: 979).
[8]. At Tadzkirah Fi Ahwali Al Mauta Wa umuri Al Akhirah (1/50-51).
[9]. HR. Ahmad (4/2876, 295, 296) dan Abu Dawud kitab Sunnah bab pertanyaan di alam kubur dan siksanya (4753).
[10]. Tafsiru Al Quranil 'Azhim (4/100-101).
[11]. Adhwaul Bayan (3/266).
[12]. Fathul Bari Syarhu Shahihil Bukhari (11/363).
[13]. At Tadzkirah Fi Ahwali Al Mauta Wa umuri Al Akhirah (1/48-50) dengan diringkas
[14]. HR. HR. Ahmad (4/2876, 295, 296) dan Abu Dawud kitab Sunnah bab pertanyaan di alam kubur dan siksanya (4753).
Author: Ayob Hussin
Posted: August 24, 2014, 3:21 pm
7 Gangguan Syaitan Ketika Sakaratul Maut!
Hiasan
Iblis dan Syaitan akan sentiasa mengganggu manusia, bermula dengan memperdayakan manusia dari terjadinya dengan setitik mani hinggalah ke akhir hayat mereka, dan yang paling dahsyat ialah sewaktu akhir hayat iaitu ketika sakaratul maut.
Syaitan mengganggu manusia sewaktu sakaratul maut disusun menjadi 7 golongan dan rombongan.Hadith Rasulullah s.a.w.. menerangkan:Yang bermaksud: “Ya Allah aku berlindung dengan Engkau daripada perdayaan Syaitan di waktu maut.”
Rombongan 1
Akan datang Syaitan dengan banyaknya dengan berbagai rupa yang pelik dan aneh seperti emas, perak dan lain-lain, serta sebagai makanan dan minuman yang lazat-lazat.
Maka disebabkan orang yang di dalam sakaratul maut itu di masa hidupnya sangat tamak dan loba kepada barang-barang tersebut, maka diraba dan disentuhnya barangan Syaitan itu, di waktu itu nyawanya putus dari tubuh. Inilah yang dikatakan mati yang lalai dan lupa kepada Allah s.w.t. inilah jenis mati fasik dan munafik, ke nerakalah tempatnya.
Rombongan 2
Akan datang Syaitan kepada orang yang didalam sakaratul maut itu merupakan diri sebagai rupa binatang yang di takuti seperti, Harimau, Singa, Ular dan Kala yang berbisa. Maka Apabila yang sedang didalam sakaratul maut itu memandangnya saja kepada binatang itu, maka dia pun meraung dan melompat sekuat hati.
Maka seketika itu juga akan putuslah nyawa itu dari badannya, maka matinya itu disebut sebagai mati lalai dan mati dalam keadaan lupa kepada Allah s.w.t., matinya itu sebagai Fasik dan Munafik dan ke nerakalah tempatnya.
Rombongan 3
Akan datang Syaitan mengacau dan memperdayakan orang yang di dalam sakaratul maut itu dengan merupakan dirinya kepada binatang yang menjadi minat kepada orang yang hendak mati itu, kalau orang yang hendak mati itu berminat kepada burung, maka dirupai dengan burung, dan jika dia minat dengan Kuda lumba untuk berjudi, maka dirupakan dengan Kuda lumba (judi).
Jika dia minat dengan dengan ayam sabung, maka dirupakan dengan ayam sabung yang cantik. Apabila tangan orang yang hendak mati itu meraba-raba kepada binatang kesayangan itu dan waktu tengah meraba-raba itu dia pun mati, maka matinya itu di dalam golongan yang lalai dan lupa kepada Allah s.w.t.. Matinya itu mati Fasik dan Munafik, maka nerakalah tempatnya.
Rombongan 4
Akan datang Syaitan merupakan dirinya sebagai rupa yang paling dibenci oleh orang yang akan mati, seperti musuhnya ketika hidupnya dahulu maka orang yang di dalam sakaratul maut itu akan menggerakkan dirinya untuk melakukan sesuatu kepada musuh yang dibencinya itu. Maka sewaktu itulah maut pun datang dan matilah ia sebagai mati Fasik dan Munafik, dan nerakalah tempatnya
Rombongan 5
Akan datang Syaitan merupakan dirinya dengan rupa sanak-saudara yang hendak mati itu, seperi ayah ibunya dengan membawa makanan dan minuman, sedangkan orang yang di dalam sakaratul maut itu sangat mengharapkan minuman dan makanan lalu dia pun menghulurkan tangannya untuk mengambil makanan dan minuman yang dibawa oleh si ayah dan si ibu yang dirupai oleh Syaitan,
berkata dengan rayu-merayu “Wahai anakku inilah sahaja makanan dan bekalan yang kami bawakan untukmu dan berjanjilah bahawa engkau akan menurut kami dan menyembah Tuhan yang kami sembah, supaya kita tidak lagi bercerai dan marilah bersama kami masuk ke dalam syurga.”
Maka dia pun sudi mengikut pelawaan itu dengan tanpa berfikir lagi, ketika itu waktu matinya pun sampai maka matilah dia di dalam keadaan kafir, kekal ia di dalam neraka dan terhapuslah semua amal kebajikan semasa hidupnya.
Rombongan 6
Akan datanglah Syaitan merupakan dirinya sebagai ulamak-ulamak yang membawa banyak kitab-kitab, lalu berkata ia: “Wahai muridku, lamalah sudah kami menunggu akan dikau, berbagai ceruk telah kami pergi, rupanya kamu sedang sakit di sini, oleh itu kami bawakan kepada kamu doktor dan bomoh bersama dengan ubat untukmu.” Lalu diminumnya ubat, itu maka hilanglah rasa penyakit itu, kemudian penyakit itu datang kembali.
Lalu datanglah pula Syaitan yang menyerupai ulamak dengan berkata: “Kali ini kami datang kepadamu untuk memberi nasihat agar kamu mati didalam keadaan baik, tahukah kamu bagaimana hakikat Allah?”
Berkata orang yang sedang dalam sakaratul maut: “Aku tidak tahu.”
Berkata ulamak Syaitan: “Ketahuilah, aku ini adalah seorang ulamak yang tinggi dan hebat, baru sahaja kembali dari alam ghaib dan telah mendapat syurga yang tinggi. Cubalah kamu lihat syurga yang telah disediakan untukmu, kalau kamu hendak mengetahui Zat Allah s.w.t. hendaklah kamu patuh kepada kami.”
Ketika itu orang yang dalam sakaratul maut itu pun memandang ke kanan dan ke kiri, dan dilihatnya sanak-saudaranya semuanya berada di dalam kesenangan syurga, (syurga palsu yang dibentangkan oleh Syaitan bagi tujuan mengacau orang yang sedang dalam sakaratul maut). Kemudian orang yang sedang dalam sakaratul maut itu bertanya kepada ulamak palsu:
“Bagaimanakah Zat Allah?” Syaitan merasa gembira apabila jeratnya mengena .
Lalu berkata ulamak palsu: “Tunggu, sebentar lagi dinding dan tirai akan dibuka kepadamu. “
Apabila tirai dibuka selapis demi selapis tirai yang berwarna warni itu, maka orang yang dalam sakaratul maut itu pun dapat melihat satu benda yang sangat besar, seolah-olah lebih besar dari langit dan bumi.
Berkata Syaitan: “Itulah dia Zat Allah yang patut kita sembah.”
Berkata orang yang dalam sakaratul maut: “Wahai guruku, bukankah ini benda yang benar-benar besar, tetapi benda ini mempunyai jihat enam, iaitu benda besar ini ada di kirinya dan kanannya, mempunyai atas dan bawahnya, mempunyai depan dan belakangnya.
Sedangkan Zat Allah tidak menyerupai makhluk, sempurna Maha Suci Dia dari sebarang sifat kekurangan. Tapi sekarang ini lain pula keadaannya dari yang di ketahui dahulu. Tapi sekarang yang patut aku sembah ialah benda yang besar ini.”
Dalam keraguan itu maka Malaikat Maut pun datang dan terus mencabut nyawanya, maka matilah orang itu di dalam keadaan dikatakan kafir dan kekal di dalam neraka dan terhapuslah segala amalan baik selama hidupnya di dunia ini.
Rombongan 7
Rombongan Syaitan yang ketujuh ini Syaitan terdiri dari 72 barisan sebab menjadi 72 barisan ialah kerana dia menepati Iktikad Muhammad s.a.w. bahawa umat Muhammad akan terbahagi kepada 73 puak (barisan). Satu puak sahaja yang benar (ahli sunnah waljamaah) 72 lagi masuk ke neraka kerana sesat.
Ketahuilah bahawa Syaitan itu akan mengacau dan mengganggu anak Adam dengan 72 macam yang setiap satu berlain di dalam waktu manusia sakaratul maut. Oleh itu hendaklah kita mengajarkan kepada orang yang hampir meninggal dunia akan talkin Laa Ilaaha Illallah untuk menyelamatkan dirinya dari gangguan Syaitan dan Iblis yang akan berusaha bersungguh-sungguh mengacau orang yang sedang dalam sakaratul maut.

Bersesuaian dengan sebuah hadith yang bermaksud: “Ajarkan oleh kamu (orang yang masih hidup) kepada orang yang hampir mati itu: Laa Ilaaha Illallah.”
Author: Ayob Hussin
Posted: August 24, 2014, 3:19 pm
Ibnul Qayyim pernah berkata: Ujian itu ada dua macam. Ujian untuk mengingatkan dan ujian untuk mengangkat derajat.

Apabila seorang hamba banyak maksiat lagi lalai dalam masalah dunianya, cuek kepada Tuhannya maka itu ujian untuk mengingatkannya dari dosa dan maksiat serta untuk mengingatkannya kepada Allah.

Apabila seorang hamba yang diuji itu seorang mukmin yang taat kepada Tuhannya, berarti ia diuji supaya membersihkannya dari dosa dan mengangkat posisinya di hadapan Allah.

Maka kedua ujian itu bukti kecintaan, rahmat dan kelembutan Allah terhadap hamba-Nya.

Andaikan kita mengetahui hal yang gaib, pasti kita akan memilih segala pilihan Allah Yang Maha Penyayang untuk diri kita.

Andaikan kalian tahu bagaimana Allah mengatur urusan hidupmu pasti hatimu akan hancur meleleh karena cinta kepada-Nya.
Author: Ayob Hussin
Posted: August 24, 2014, 5:22 am
قال رسول الله صلى الله عليه وسلم: "من استغفر للمؤمنين والمؤمنات كتب له بكل مؤمن ومؤمنة حسنة" أي بعدد كل مؤمن خلقه الله تعالى فيما مضى وفي هذا الوقت، بعدد المؤمنين والمؤمنات الله تعالى يعطيه حسنة، هذه نعمة عظيمة. من يعلم عدد المؤمنين والمؤمنات إلا الله؟ من يقول هذه الكلمة الخفيفة على اللسان يكسب حسنات بعدد المؤمنين والمؤمنات.

قولوا: "رب اغفر للمؤمنين والمؤمنات
***

Bersabda RasulAllah saw. barangsiapa memohon keampunan Allah agar diampunkan segala dosa mukmeen nescaya ditulis oleh Allah baginya segala kebaikan dari kebaikan kebaikan org mukmeen. yakni segala kebaikan manusia beriman sejak dari Nabi Adam lagi akan diberi kepada si fulan yg berdoa itu !.... Berapa ramai org beriman ? hanya Allah yg mengetahuinya !

Kalimah itu hanya terlalu ringan kita menyebutnya, tapi terlalu besar ganjarannya ... cuma berkata

رب اغفر للمؤمنين والمؤمنات
Author: Ayob Hussin
Posted: August 24, 2014, 5:16 am
Author: Ayob Hussin
Posted: August 24, 2014, 1:27 am
Jangan Tinggalkan Bersahabat Dengan Mukmin, Ia Membawa Hingga Ke Syurga

Tazkirah 24 ogos 2014

Apabila penghuni Syurga telah masuk kedalam Syurga, lalu mereka tidak menemukan sahabat sahabat mereka yang selalu bersama mereka dahulu sewaktu di Dunia.

Mereka pun bertanya tentang sahabat mereka kepada Allah:

"Wahai Tuhan Kami.. 
Kami tidak melihat sahabat-sahabat kami yang sewaktu di Dunia solat bersama kami, puasa bersama kami dan berjuang bersama kami."

Maka Allah berfirman:
"Pergilah kamu ke Neraka, lalu keluarkanlah sahabat sahabat mu yang di hatinya ada iman walaupun hanya sebesar zarrah"
(HR : Ibnul Mubarak dalam kitab "Az-Zuhd").

Al-Hasan Al-Basri berkata: "Perbanyaklah sahabat sahabat mukmin Di kalangan mu, kerana mereka memiliki Syafa'at pada hari Kiamat nanti".

Ibnul Jauzi pernah berpesan kepada sahabat sahabat nya sambil menangis:
"Jika kalian tidak menemukanku nanti di Syurga bersama kalian, maka tolonglah bertanya kepada Allah tentang aku:
"Wahai Tuhan Kami..
Hamba-Mu si fulan, sewaktu di dunia selalu mengingatkan kami tentang ENGKAU..
Maka masukkanlah dia bersama kami di Syurga-Mu"

SAHABAT Ku..
Mudah mudahanan dengan ini, aku telah mengingatkanmu Tentang Allah ..
Agar aku dapat kelak di Syurga & Redha-Nya..
آمِيّنْ. يَا رَبَّ العَالَمِينْ
Ya Allah
Aku Memohon kepada-Mu.. Kurniakanlah kepadaku sahabat sahabat yang selalu mengajakku untuk tunduk patuh & taat Kepada Syariat-Mu..

Kekalkanlah persahabatan kami hingga kami bertemu di akhirat kelak...

Oleh itu...
Carilah seberapa ramai sahabat yang baik yang menunjukkan jalan jalan ke Syurga & jalan jalan kebaikan.

WAHAI SAHABATKU
JANGAN LUPA BERTANYA TENTANGKU NANTI...JIKA AKU TIADA DI SYURGA NANTI

"ALLAHU AKHBAR"
Author: Ayob Hussin
Posted: August 23, 2014, 5:52 am
Manusia dan sebiji botol...

1. Kalau diisi air mineral, harganya RM1
2. Kalau diisi jus, harganya RM 8
3. Kalau diisi Madu Yaman akan berharga RM200
4. Kalau diisi minyak wangi odd, akan berharga RM1000
5. Kalau diisi air longkang, ianya akan dibuang dalam tong sampah kerana langsung tiada harga dan tiada siapa yg suka.

Botol yg sama tetapi harganya berbeza sebab isi dalamnya berharga.. manusia semua sama, yang membezakannya adalah IMAN & AMAL dalam dirinya yg akan myebabkan dia berharga di sisi ALLAH atau dia di pandang hina oleh ALLAH lalu dibuang ke dalam neraka.

Fikir-fikirkanlah sebelum kita dipanggil dan disoal apa tujuan kita di hidupkan di dunia ini.

Author: Ayob Hussin
Posted: August 23, 2014, 5:50 am
OLEH: USTAZ ABDUL HALIM HASAN
SAMBUNGAN KEUTAMAAN ILMU SYAR’I DAN MEMPELAJARINYA
3. Orang yang berilmu adalah orang-orang yang takut kepada Allah.
Allah Ta’ala berfirman yang bermaksud: “…Di antara hamba-hamba Allah yang takut kepadaNya hanyalah para ulama” (QS. Faathir: 28).
Ibnu Mas’ud RA berkata, “Cukuplah rasa takut kepada Allah itu disebut sebagai ilmu. Dan cukuplah tertipu dengan tidak mengingat Allah disebut sebagai kebodohan.” (Diriwayatkan oleh At-Tabarani, al-Mu’jamul Kabiir & Ibnu ‘Abdil Barr, Jaami’ Bayaanil ‘Ilmi wa Fadlih).
Imam Ahmadrahimahullah berkata, “Pokok ilmu adalah rasa takut kepada Allah.” Bertambah ilmu menyebabkan seseorang itu bertambah rasa takutnya kepada Allah.
4. Ilmu adalah nikmat yang paling agung.
Nikmat yang paling agung yang dikurniakan Allah kepada Rasulullah sallallahu ‘alaihi wa sallam ialah diberikanNya Al-Kitab (Al-Qur’an) dan Al-Hikmah (As-Sunnah), dan Allah mengajarnya apa yang belum diketahuinya.
Allah Ta’ala berfirman yang bermaksud:“…Dan Allah telah menurunkan Kitab (Al-Qur’an) dan hikmah (As-Sunnah) kepadamu dan telah mengajarkan kepadamu apa yang belum engkau ketahui. Kurnia Allah yang dilimpahkan kepadamu sangat besar.” (QS. An-Nisaa’: 113).
Rasulullah sallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Ketahuilah, sesungguhnya aku diberikan Al-Kitab (Al-Qur’an) dan yang sepertinya (As-Sunnah) bersamanya…(HR. Ahmad, Abu Dawud & Ibnu Hibban)
5. Faham dalam masalah agama termasuk tanda-tanda kebaikan.
Dari Mu’awiyyah bin Abi Sufyan RA, ia berkata,”Aku mendengar Rasulullah sallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Barangsiapa dikehendaki kebaikan oleh Allah, maka Dia akan memberikan pemahaman agama kepadanya.” (HR. Bukhari dan Muslim)
Imam Abu Zakaria Yahya bin Syarf an-Nawawi (wafat 676H) rahimahullah berkata, ” Di dalam hadis ini terdapat keutamaan ilmu, mendalami agama, dan dorongan kepadanya. Sebabnya ialah kerana ilmu akan memandunya menuju ketaqwaan kepada Allah Ta’ala. (Syarah Sahih Muslim)
6. Orang yang berilmu dikecualikan dari laknat Allah.
Dari Abu Hurairah RA RA, ia berkata, “Aku mendengar Rasulullah sallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,“Ketahuilah, sesungguhnya dunia itu dilaknat dan dilaknat pula apa yang ada di dalamnya, kecuali zikir kepada Allah dan keta’atan kepadaNya, orang berilmu, dan orang yang mempelajari ilmu.” (HR. at-Termizi, Ibnu Majah & Ibnu ‘Abdil Barr)

SAMBUNGAN KEUTAMAAN ILMU SYAR’I DAN MEMPELAJARINYA
2. Allah mengangkat derajat orang yang berilmu
Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman yang bermaksud: “Wahai orang-orang yang beriman! Apabila dikatakan kepadamu, ‘Berilah kelapangan dalam majlis,’ maka lapangkanlah, nescaya Allah akan memberi kelapangan untukmu. Dan apabila dikatakan,’Berdirilah kamu,’ maka berdirilah, nescaya Allah akan meninggikan orang-orang yang beriman di antara kamu dan orang-orang yang diberi ilmu pengetahuan beberapa derajat. Dan Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan.” (QS. Al-Mujadalah: 11).
Allah berfirman tentang Nabi Yusuf ‘alaihis salaam yang bermaksud, “...Kami angkat derajat orang yang kami kehendaki, dan di atas setiap orang yang berpengetahuan itu ada lagi yang Maha Mengetahui.(QS. Yusuf: 76).
Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman yang bermaksud:“…Dan (juga kerana) Allah telah menurunkan Kitab (Al-Qur’an) dan hikmah (As-Sunnah) kepadamu dan telah mengajarkan kepadamu apa yang belum engkau ketahui. Kurnia Allah yang dilimpahkan kepadamu sangat besar.” (QS. An-Nisaa’: 113)
Dari Umar bin al-Khattab bahawa Nabi sallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, Sesungguhnya Allah mengangkat dengan Al-Qur’an beberapa kaum dan Allah pun merendahkan beberapa kaum dengannya.” (HR. Muslim)
KEUTAMAAN ILMU SYAR’I DAN MEMPELAJARINYA
Allah Ta’ala memuji ilmu dan pemiliknya serta mendorong hamba-hambaNya untuk berilmu dan membekali diri dengannya, begitu pula Sunnah Rasulullah sallalahu ‘alaihi wa sallam. Antara keutamaan ilmu syar’i seperti yang disebut oleh Ibnu Qayyim al Jauziyyah (wafat 751H) ialah:
1. Kesaksian Allah kepada orang-orang yang berilmu.
Allah Ta’ala berfirman yang bermaksud: “Allah Ta’ala menyatakan bahawa tidak ada ilah (yang berhak diibadahi dengan benar) selain Dia, (demikian pula) para Malaikat dan orang berilmu yang menegakkan keadilan. Tidak ada ilah (yang berhak diibadahi dengan benar) melainkan Dia, Yang Maha Perkasa, Maha Bijaksana.” (QS. Aali Imran: 18). Pada ayat ini Allah Ta’ala meminta orang ang berilmu bersaksi terhadap sesuatu yang sangat agung untuk kesaksian, iaitu keesaan Allah. Ini menunjukkan keutamaan ilmu dan orang-orang yang berilmu. Allah Ta’ala memuji tentang kesucian dan keadilan orang-orang yang berilmu.
Sesungguhnya Allah hanya akan meminta orang-orang yang adil saja untuk memberikan kesaksian, seperti yang dinyatakan hadis Nabi sallallahu ‘alaihi wa sallam: Ilmu ini akan dibawa oleh para ulama’ yang adil dari tiap-tiap generasi. Mereka akan membenteras penyimpangan/perubahan yang dilakukan oleh orang-orang yang ghuluw (yang melampaui batas), menolak kebohongan pelaku kebatilan (para pendusta), dan takwil orang-orang bodoh.” (HR. al-’Uqaily, Ibnu Abi Hatim).
TANDA-TANDA ILMU YANG BERMANFAAT
Ilmu yang bermanfaat dapat diketahui dengan meihat kepada pemilik ilmu tersebut. Di antara tanda-tandanya:
1. Orang yang bermanfaat ilmunya tidak memperdulikan keadaan dan kedudukan dirinya, serta membenci pujian dari manusia, tidak menganggap dirinya suci, dan tidak sombong dengan ilmu yang dimilikinya.
2. Apabila ilmunya bertambah, bertambah pula sikap tawadhu’, rasa takut, hina dan ketundukannya di hadapan Allah.
3. Ilmu yang bermanfaat mengajak pemiliknya lari/menjauhi dari dunia (fitnah), terutamanya kedudukan, kesenangan dan pujian.
4. Pemilik ilmu tidak mengakui memiliki ilmu dan tidak berbangga dengannya.
Sabda Nabi sallallahu ‘alaihi wa sallam, ” Sesungguhnya para ulama’ adalah pewaris para Nabi, dan mereka tidak mewariskan dinar dan tidak pula dirham. Mereka hanyalah mewariskan ilmu. Sesiapa yang mengambilnya, maka ia telah mengambil bahagian yang banyak.” (HR Ahmad, Abu Daud, at-Termizi & Ibnu Hibban).

Ilmu ada tiga jenis:
1. Ilmu tentang Allah, Nama-Nama, dan sifat-sifatNya serta hal-hal yang berkaitan dengannya. Contohnya seperti yang dinyatakan dalam surah Al-Ikhlas, Ayatul Kursi , dan sebagainya.
2. Ilmu mengenai berita dari Allah tentang hal-hal yang telah terjadi dan akan terjadi serta yang sedang terjadi, contohnya ayat-ayat tentang kisah, janji, ancaman, sifat Syurga, sifat Neraka dan sebagainya.
3. Ilmu tentang perintah Allah mengenai hati dan perbuatan anggota tubuh, seperti beriman kepada Allah, pengetahuan tentang hati dan keadaannya, serta perkataan dan perbuatan anggota badan, yang termasuk didalamnya ilmu mengenai dasar-dasar keimanan dan kaedah-kedah Islam, ilmu-ilmu fiqah yang membahaskan hukum amal perbuatan.

Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah berkata, “Telah berkata Yahya bin Ammar (wafat 422H), ” Ilmu itu ada lima: (1) ilmu yang merupakan kehidupan bagi agama, iaitu ilmu tauhid, (2) ilmu yang merupakan santapan agama, iaitu ilmu tentang makna-makna Al-Qur’an dan hadis, (3) ilmu yang merupakan ubat agama, iaitu ilmu fatwa, (4) ilmu yang merupakan penyakit agama, iaitu ilmu kalam dan bid’ah, dan (5) ilmu yang merupakan kebinasaan bagi agama, iaitu ilmu sihir dan yang sepertinya.”

SAMBUNGAN: PENGERTIAN ILMU YANG BERMANFAAT
Berkata Imam Al-Auza’i (W 157H): ” Ilmu itu apa yang datang dari para Sahabat Nabi Muhammad sallallahu ‘alaihi wa sallam, adapun yang datang dari selain mereka bukanlah ilmu.”. Mereka para Sahabat adalah golongan yang bersama dan menerima bimbingan terus dari Nabi sallallahu ‘alaihi wa sallam, penuh dengan keta’atan, dan menyampaikannya pada yang lain.
Sabda Rasulullah sallallahu ‘alaihi wa sallam: “Perumpamaan petunjuk dan ilmuyang Allah mengutusku dengannya laksana hujan lebat yang menimpa tanah. Di antara tanah itu ada yang subur. Ia menerima air lalu menumbuhkan tanaman dan rumput yang banyak. Di antaranya juga ada tanah kering yang menyimpan air. Lalu Allah memberi manusia manfaat darinya sehingga mereka meminumnya, mengairi tanaman, dan berladang dengannya. Hujan itu juga mengenai jenis (tanah yang) lain yang tandus, yang tidak menyimpan air, tidak pula menumbuhkan tanaman. Itulah perumpamaan orang yang memahami agama Allah, lalu ia mendapat manfaat dari apa yang Allah mengutusku dengannya. Juga perumpamaan atas orang yang tidak memberi perhatian terhadapnya. Ia tidak menerima petunjuk Allah yang dengannya aku diutus.” (HR. Bukhari & Muslim).
Rasulullah sallallahu ‘alaihi wa sallam ketika diutus membawa ajaran Islam mengumpamakanya seperti hujan yang diperlukan manusia, dan keadaan mereka sebelumnya bagaikan tanah yang kering kontang. Orang yang mendengar ilmu agama itu diumpamakan dengan berbagai jenis tanah yang terkena air hujan. Bagi orang yang alim yang mengamalkan ilmunya dan mengajarkannya, umpama tanah yang subur yang menyerap air sehingga memberi manfaat pada dirinya, dan menumbuhkan tanaman yang memberi manfaat pada yang lain. Ada pula mereka yang menuntut ilmu namun tidak mengamalkannya, tetapi mengajarkannya pada orang lain. Dia diumpamakan sebagai tanah yang menggenangi air sehingga manusia dapat memanfaatkannya. Mereka disebut seperti sabda beliau: ” Allah memperindah seseorang yang mendengar perkataan-perkataanku dan dia mengajarkannya seperti yang ia dengar.” Ada juga mereka yang mendengar ilmu namun tidak menghafal/menjaganya serta tidak menyampaikannya kepada yang lain, ia umpama tanah yang berair atau tanah gersang yang tidak dapat menerima air sehingga merosakkan tanah di sekelilingnya.
Golongan pertama dan kedua adalah bermanfaat. Tetapi golongan ketiga adalah (1) mereka yang memeluk Islam namun tidak mengamalkannya dan tidak mengajarkannya, umpama tanah tandus seperti disebut Nabi sallallahu ‘alaihi wa sallam: “Orang yang tidak menaruh perhatian terhadapnya” Atau dia berpaling dari ilmu sehingga dia tidak boleh memanfaatkannya dan tidak pula dapat memberi manfaat kepada orang lain, dan (2)mereka yang tidak memeluk Islam, walaupun telah disampaikan kepadanya pengetahuan mengenai Islam, tetapi ia mengengkarinya dan kufur kepadanya, kelompok ini diumpamakan tanah datar yang keras di mana air mengalir di atasnya, tetapi tidak dapat memanfaatkannya, seperti disabdakan Nabi sallallahu ‘alaihi wa sallam: “Dan ia tidak menerima petunjuk Allah yang dengannya aku diutus.”
SAMBUNGAN: PENGERTIAN ILMU YANG BERMANFAAT
Ibnu Rajab (wafat 157H) berkata:” Ilmu yang paling utama adalah ilmu tafsir Al-Qur’an, penjelasan makna hadis-hadis Nabi Sallallahu ‘alaihi wa Sallam, dan pembahasan tentang masalah halal dan haram yang diriwayatkan dari para sahabat, tabi’in, tabi’ut attabi’in dan para imam terkemuka yang mengikuti jejak mereka..”Ibnu Qayyim mengatakan: “Telah berkata sebahagian ahli ilmu :’Ilmu adalah firman Allah, sabda Rasulullah Sallallahu ‘alaihi wa sallam, dan perkataan para sahabat. Semuanya tidak bertentangan…”. Imam As-Syafie (wafat 204H) mengatakan, ” Seluruh ilmu selain Al-Qur’an hanyalah menyibukkan, kecuali ilmu hadis dan fiqih dalam rangka mendalami ilmu agama. Ilmu adalah yang tercantum di dalamnya: ‘Qaala, haddasanaa (telah menyampaikan hadis kepada kami)’. Adapun selain itu hanyalah waswas (bisikan) syaitan.”
Rasulullah Sallallahu ‘alaihi wa Sallam memberikan perumpamaan bagi orang yang memahami agama,ia memperoleh manfaat dari ilmunya dan memberikan manfaat kepada orang lain, manakala orang yang tidak memberi pehatian kepada ilmu agama, dengan kelalaiannya itu menjadikannya orang yang rugi, seperti sabda beliau: “Perumpamaan petunjuk dan ilmu yang Allah mengutusku dengannya laksana hujan lebat yang menimpa tanah. Di antara tanah itu ada yang subur. Ia menerima air lalu menumbuhkan tanaman dan rumput yang banyak. Di antaranya juga ada tanah kering yang menyimpan air. Lalu Allah memberi manusia manfaat darinya sehingga mereka meminumnya, mengairi tanaman, dan berladang dengannya. Hujan itu juga mengenai jenis (tanah yang) lain yang tandus, yang tidak menyimpan air, tidak pula menumbuhkan tanaman. Itulah perumpamaan orang yang memahami agama Allah, lalu ia mendapat manfaat dari apayang Allah mengutusku dengannya. Juga perumpamaan atas orang yang tidak memberi perhatian terhadapnya. Ia tidak menerima petunjuk Allah yang dengannya aku diutus.” (HR. Bukhari & Muslim).
Rasulullah Sallallahu ‘alaihi wa Sallam menyambut orang yang menuntut ilmu syar’i dan para Malaikat meletakkan sayapnya kepada orang yang menuntut ilmu seperti sabda beliau: “Barangsiapa berjalan menuntut ilmu, maka Allah akan mudahkan jalannya menuju Syurga. Sesungguhnya para Malaikat akan meletakkan sayapnya untuk para penuntut ilmu kerana redha dengan apa yang mereka lakukan…” (HR. Ahmad, Abu Daud, at Termizi, Ibnu Majah dan Ibnu Hibban).
Diriwayatkan dari Safwan bin ‘Assal Al-Marudi, ia berkata, “Wahai Rasulullah! Sesungguhnya aku datang untuk menuntut ilmu.” Beliau menjawab, “Selamat datang kepada penuntut ilmu. Sesungguhnya penuntut ilmu itu dikelilingi para Malaikat dan dinaungi dengan sayap-satapnya. Sebahagian mereka menaiki sebahagian yang lain hingga mencapai langit dunia kerana kecintaan mereka terhadap apa yang dia cari…” (HR. Ahmad, Abdurrazzaq, an-Nasa’i, Ibnu Majah & at-Tabarani).
Dalam hadis yg. diriwayatkan oleh Muslim, menceritakan bagaimana Dhimad datang ke Makkah untuk cuba mengubati Nabi Sallallahu ‘alaihi wa Sallam yang dituduh oleh musyrikin telah disihir, akhirnya dia memeluk Islam apabila mendengar Khutbatul Hajjah yang disampaikan oleh Nabi Sallallahu ‘alaihi wa Sallam kepadanya, di mana Dhimad telah mendapat manfaat ilmu dengan sabda beliau:
‏ ‏إِنَّ الْحَمْدَ لِلَّهِ نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِينُهُ مَنْ يَهْدِهِ اللَّهُ فَلَا مُضِلَّ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْ فَلَا هَادِيَ لَهُ وَأَشْهَدُ أَنْ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيكَ لَهُ وَأَنَّ ‏ ‏مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُولُهُ ‏أَمَّا بَعْدُ .
Sesungguhnya segala puji bagi Allah, kami memujiNya. Barangsiapa diberi petunjuk oleh Allah, maka tidak ada yang boleh menyesatkannya. Barangsiapa yang disesatkan oleh Allah, maka tidak ada yang boleh memberinya petunjuk. Aku bersaksi bahawa tiada Tuhan selain Allah, Dialah satu-satunya sembahan, tiada sekutu bagiNya, dan sesungguhnya Muhammad adalah hamba Allah dan utusanNya.”
Untuk mengikuti kuliah di atas, sila klik di sini.
SAMBUNGAN: PENGERTIAN ILMU YANG BERMANFAAT
Menurut Ibnu Rajab (Wafat 795H) ilmu yang bermanfaat memandu kepada dua perkara:
1. Mengenal Allah dan segala yang hak bagiNya berupa nama-nama yang indah, sifat-sifat yang mulia, dan perbuatan yang agung. Hal ini memerlukan adanya pengagungan, rasa takut, cinta, harap dan tawakkal kepada Allah dan redha dengan takdir dan sabar atas segala musibah yang Allah berikan.
2. Mengetahui segala yang diredhai dan dicintai Allah dan menjauhi dari segala perkara yang dibenci dan dimurkaiNya, termasuk keyakinan, perbuatan lahir dan batin serta ucapan. Mereka yang mengetahuinya perlu bersegera melakukan segala yang dicintai dan diredhai Allah dan menjauhi segala yang dibenci dan dimurkaiNya.
Apabila ilmu itu menghasilkan kedua-dua perkara ini kepada pemiliknya, maka inilah ilmu yang bermanfaat. Apabila ilmu itu bermanfaat dan sentiasa di dalam hati, maka hati itu akan merasa khusyu’, takut, tunduk, mencintai dan mengagungkan Allah, jiwa merasa cukup dan puas dengan sedikit yang halal dari dunia dan merasa kenyang dengannya sehinggakan menjadikannya qana’ah dan zuhud di dunia.
Berkata Mujahid bin Jabr (wafat 104H):”Orang yang faqih adalah orang yang takut kepada Allah Ta’ala meskipun ilmunya sedikit. Dan orang yang bodoh adalah orang yang berbuat derhaka kepada Allah Ta’ala walaupun ilmunya banyak.” Ini menunjukkan ada orang yang menuntut ilmu dan mengajarkannya, tetapi ilmu tersebut tidak bermanfaat bagi orang tersebut kerana tidak membawanya kepada ketaatan kepada Allah Ta’ala. Oleh itu ilmu akan bermanfaat jika disertai dengan niat semata-mata hanya mengharapkan redha Allah.
Ibnu Rajab berkata:” Ilmu yang paling utama adalah ilmu tafsir Al-Qur’an, penjelasan makna hadis-hadis Nabi Sallallahu ‘alaihi wa Sallam, dan pembahasan tentang masalah halal dan haram yang diriwayatkan dari para sahabat, tabi’in, tabi’ut atbi’in dan para imam terkemuka yang mengikuti jejak mereka..”Ibnu Qayyim mengatakan: “Telah berkata sebahagian ahli ilmu :’Ilmu adalah firman Allah, sabda Rasulullah Sallallahu ‘alaihi wa sallam, dan perkataan para sahabat. Semuanya tidak bertentangan…”
Untuk mengikuti kuliah di atas, sila klik di sini.

MEMOHON ILMU YANG BERMANFA’AT KEPADA ALLAH

Kita hendaklah sentiasa memohon ilmu yang bermanfaat kepada Allah, dan memohon pertolonganNya dalam mencari ilmu serta selalu merasa perlu kepadaNya.
Do’a dari Al-Qur`an : 
رَبِّ زِدْنِي عِلْماً 

“Wahai Rabbku, tambahkanlah kepadaku ilmu pengetahuan.” (QS. Thaha : 114)
Do’a dari Sunnah Rasulullah Sallallahu ‘alaihi wa sallam:
اَللَّهُمَّ إِنِّيْ أَسْأَلُكَ عِلْمًا نَافِعًا وَرِزْقًا طَيِّبًا وَعَمَلاً مُتَقَبَّلاً 
“Ya Allah, aku memohon kepadaMu ilmu yang bermanfaat, rezeki yang halal, dan amal yang diterima.”(HR Ahmad, al-Humaidi, Ibnu Majah, Ibnus Sunni, An-Nasa’i)
اَللَّهُمَّ انْفَعْنِيْ بِمَا عَلَّمْتَنِيْ وَعَلِّمْنِيْ مَا يَنْفَعُنِيْ وَزِدْنِيْ عِلْمًا 
“Ya Allah, berikanlah manfaat kepadaku dengan apa-apa yang Engkau ajarkan kepadaku, dan ajarkanlah aku apa-apa yang bermanfaat bagiku dan tambahkanlah ilmu kepadaku.”(HR at-termizi dan Ibnu Majah)
اَللَّهُمَّ إِنِّيْ أَعُوْذُ بِكَ مِنْ عِلْمٍ لاَ يَنْفَعْ وَمِنْ قَلْبٍ لاَ يَخْشَعْ وَمِنْ نَفْسٍ لاَتَشْبَعْ وَمِنْ دَعْوَةٍ لاَ ُيْستَجَابُ لَهُ 
“Ya Allah, aku berlindung kepadaMu dari ilmu yang tidak bermanfaat, hati yang tidak khusu’, nafsu yang tidak pernah puas, dan do’a yang tidak dikabulkan.” (HR Muslim, An-Nasa’i)
PENGERTIAN ILMU YANG BERMANFA’AT
Di dalam Al-Qur’an Allah menyebut ilmu pada kedudukan terpuji iaitu ilmu yang bermanfa’at, dan ilmu pada kedudukan tercela iaitu ilmu yang tidak bermanfa’at.
” ..Katakanlah: ‘Apakah sama orang-orang yang mengetahui dengan orang-orang yang tudak mengetahui?.. (QS. Az Zumar: 9)
“Allah menyatakan bahawa tidak ada ilah (yang layak diibadahi dengan benar) selain Dia, (demikian pula) para Malaikat dan orang berilmu yang menegakkan keadilan. Tidak ada ilah (yang berhak diibadahi dengan benar) melainkan Dia, Yang Maha Perkasa Maha Bijaksana.” (QS. Ali ‘Imran: 18)
“…Di antara hamba-hamba Allah yang takut kepadaNya hanyalah para ulama’..” (QS. Fathir: 28).
Ketika Adam diberi pelajaran oleh Allah tentang nama-nama segala sesuatu dan memberitahu kepada Malaikat, maka para Malaikta berkata:
“..Mahasuci Engkau, tidak ada yang kami ketahui selain apa yang telah Engkau ajarkan kepada kami; sesungguhnya Engkaulah Yang Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana.” (QS. Al-Baqarah: 32)
dalam kisah Nabi Musa dengan Nabi Khidir, Nabi Musa berkat kepadanya:
“..Bolehkah aku mengikutimu supaya kamu mengajarkan kepadaku ilmu yang benar di antara ilmu-ilmu yang telah diajarkan kepadamu?” (QS. Al-Kahfi: 66).
Suatu kaum ada diberikan ilmu yang pada hakikatnya bermanfa’at, namun tidak ada manfa’at kepada mereka kerana tidak mengambil manfa’at dari ilmunya itu:
” Perumpamaan orang-orang yang diberi tugas membawa Taurat, kemudian mereka tidak membawanya (tidak mengamalkannya) adalah seperti keldai yang membawa kitab-kitab yang tebal. Sangatlah buruk perumpamaan kaum yang mendustakan ayat-ayat Allah itu. Dan Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang zalim.” (QS. Al-Jumuah: 5)
Allah juga mencela ilimu sihir, seperti firmanNya;
“..Mereka mempelajari sesuatu yang mencelakakan dan tidak memberi manfa’at. Dan sungguh mereka tidak tahu barangsiapa membeli (menggunakan sihir) itu, nescaya tidak mendapat keuntungan akhirat. Sungguh sangat buruk perbuatan mereka yang menjual dirinya dengan sihir, sekiranya mereka mengetahui.” (QS. Al Bqarah: 102)
Dan Allah juga berfirman:
” Mereka hanya mengetahui yang lahir (nampak) dari kehidupan dunia; sedangkan terhadap (kehidupan) akhirat mereka lalai.” (QS. Ar-Ruum: 7)
Ibnu Taimiyyah (wafat 728H) berkata:” Ilmu adalah apa yang dibangun di atas dalil, dan ilmu yang bermanfa’at adalah ilmu yang dibawa oleh Rasulullah Sallallahu ‘alaihi wa sallam. Terkadang ada ilmu yang tidak berasal dari Rasulullah Sallallahu ‘alaihi wa sallam, namun dalam urusan duniawi, seperti ilmu kedoktoran, ilmu hisab, ilmu pertanian, dan ilmu perdagangan.”
Untuk mengikuti kuliah di atas, sila klik di sini.
BAB 1 – PENGERTIAN ILMU SYAR’I
Ilmu itu lebih jelas dari apa yang diketahui. Ilmu Syar’i bermaksud ilmu yang diturunkan oelh Allah kepada RasulNya berupa keterangan dan petunjuk. Maka ilmu yang didalamnya terkandung pujian dan sanjungan adalah ilmu wahyu, iaitu ilmu yang diturunkan oleh Allah sahaja.
Dari Muawiyyah bin Abu Sufian RA, bahawa Nabi Saw bersabda: Barangsiapa yang dikehendaki kebaikan oleh Allah, Dia akan menjadikannya faham tentang agamanya (iaitu Al-Qur’an dan As Sunnah). Sesungguhnya aku hanyalah menyampaikan dan Allahlah yang memberi. Dan umat ini akan sentiasa tegak di atas perintah Allah, tidak akan membahayakan mereka orang-orang yang menyelisihi mereka hingga datangnya keputusan Allah (hari Kiamat). (HR. Bukhari).
Berkata Imam Al-Auza’i:” Ilmu adalah apa yang berasal dari para sahabat Nabi sallallahu ‘alaihi wa sallam. Ada pun yang bukan dari seseorang dari mereka, maka itu bukan ilmu.”
Mengikut Syaikh Muhammad bin Salih al-’Utsaimin:Ilmu adalah mengetahui sesuatu dengan pengetahuan yang sebenarnya. Tingkatan ilmu pada seseorang ada 6 tingkatan:
1. Al-ilmu iaitu mengetahui sesuatu sesuai dengan keadaan yang sebenarnya dengan pengetahuan yang pasti.
2. Al-Jahlul basith iaitu tidak mengetahui sesuatu sama sekali.
3. Al-Jahlul murakkab iaitu mengetahui sesuatu tidak sesuai dengan yang sebenarnya . Disebut murakkab kerana pada orang tersebut terdapat dua kebodohan iaitu bodoh kerana ia tidak mengetahui yang sebenarnya dan bodoh kerana beranggapan bahawa dirinya tahu padahal sebenarnya ia tidak tahu.
4. Al-Wahm iaitu mengetahui sesuatu dengan kemungkinan salah lebih besar daripada benarnya.
5. As-Syak iaitu mengetahui sesuatu yang kemungkinan benar dan salahnya adalah sama.
6. Az-Zhan iaitu mengetahui sesuatu yang kemungkinan benarnya lebih besar daripada salahnya.
Ilmu itu terbahagi dua, iaitu:
1. Dharuri – pengetahuan yang dapat diperoleh secara langsung tanpa memerlukan penelitian dan dalil, seperti pengetahuan bahawa api itu panas.
2. Nazhari – pengetahuan yang hanya boleh diperolehi dengan melakukan penelitian dan dengan dalil, contohnya pengetahuan bahawa wajibnya niat dalam berwuduk.
Dari sudut kewajibannya ke atas seorang Muslim, ilmu syar’i terbahagi kepada dua:
1. Ilmu ‘aini iaitu ilmu yang wajib diketahui dan dipelajari oleh setiap Muslim.
2. Ilmu kifa’i iaitu ilmu yang tidak diwajibkan bagi setiap Muslim untuk mengetahui dan mempelajarinya, cukup hanya sebahagian dari mereka mempelajari dan mengetahuinya dan gugurlah kewajibannya bagi sebahagian yang lain.
Untuk mengikuti kuliah di atas, sila klik di sini.

MUKADDIMAH

- Dari Ibnu Abbas RA, bahawa Nabi SAW bersabda: Dua nikmat yang banyak manusia tertipu dengan kedua-duanya, iaitu nikmat sihat dan waktu lapang. (HR Bukhari)
- Seorang muslim tidak akan boleh melaksanakan agamanya dengan benar, kecuali belajar Islam yang benar dari Al-Qur’an dan As-Sunnah menurut pemahaman Salafus-Soleh.
- Firman Allah SWT:, yang bermaksud: Dialah yang mengutus RasulNya dengan membawa petunjuk (iaitu ilmu yang bermanafaat) dan agama yang hak (iaitu. amal soleh) agar dimenangkanNya terhadap semua agama. Dan cukuplah Allah sebagai saksi. (QS Al-Fath : 28)
- Dari Anas RA, bahawa Nabi SAW bersabda: Menuntut ilmu syar’i itu wajib bagi setiap muslim. (HR. Ibnu Majah)
- Dari Abu Darda’ RA, bahawa Nabi SAW bersabda: Barangsiapa yang berjalan menuntut ilmu, maka Allah memudahkan jalannya menuju Syurga. Sesungguhnya Malaikat akan meletakkan sayapnya untuk orang yang menuntut ilmu kerana redha dengan apa yang mereka lakukan. Dan sesungguhnya seorang yang mengajarkan kebaikan akan dimohonkan ampun oleh makhluk yang ada di langit mahupun di bumi hingga ikan yang berada di air. Ssungguhnya keutamaan orang alim atas ahli ibadah seperti keutamaan bulan atas seluruh bintang. Sesungguhnya para ulamak itu pewaris para Nabi. Dan sesungguhnya para Nabi tidak mewariskan dinar dan dirham, yang mereka wariskan hanyalah ilmu. Dan barangsiapa yang mengambil ilmu itu, maka sungguh ia telah mendapat bahagian yang banyak. (HR. Ahmad)
- Dari Anas RA, bahawa Nabi SAW bersabda: Apabila kalian berjalan melalui taman-taman Syurga, perbanyakkanlah berzikir. Para sahabat bertanya: Wahai Rasulullah, apakah yang dimaksudkan taman-taman Syurga itu? Beliau SAW menjawab: Iaitu halaqah-halaqah zikir ( majlis ilmu). (HR At-Termizi)
- Majlis ilmu yang dimaksudkan di sini ialah majlis yang didalamnya diajarkan tentang tauhid, aqidah yang benar menurut pemahaman Salafus-Soleh, ibadah yang sesuai Sunnah Nabi SAW, muamalah, dan lainnya.
BAB 1 – PENGERTIAN ILMU SYAR’I
- Ilmu itu lebih jelas dari apa yang diketahui. Ilmu Syar’i bermaksud ilmu yang diturunkan oelh Allah kepada RasulNya berupa keterangan dan petunjuk. Maka ilmu yang didalamnya terkandung pujian dan sanjungan adalah ilmu wahyu, iaitu ilmu yang diturunkan oleh Allah sahaja.
- Dari Muawiyyah bin Abu Sufian RA, bahawa Nabi Saw bersabda: Barangsiapa yang dikehendaki kebaikan oleh Allah, Dia akan menjadikannya faham tentang agamanya. Sesungguhnya aku hanyalah menyampaikan dan Allahlah yang member. Dan umat ini akan sentiasa tegak di atas perintah Allah, tidak akan membahayakan mereka orang-orang yang menyelisihi mereka hingga datangnya keputusan Allah (hari Kiamat). (HR. Bukhari)

http://assabiel.com/?cat=420&paged=2
Author: Ayob Hussin
Posted: August 23, 2014, 2:04 am